BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Tak Terima Inter Dicap Membosankan, Ini Balasan Menohok Conte

04-05-2021 20:30 | Dimas Ardi Prasetya

Pelatih Inter Milan, Antonio Conte (c) LaPresse Via AP Pelatih Inter Milan, Antonio Conte (c) LaPresse Via AP

Bola.net - Pelatih Inter Milan Antonio Conte membantah tudingan bahwa timnya memainkan sepak bola negatif dan penampilannya membosankan dengan menegaskan timnya sejatinya telah memainkan sepak bola modern.

Inter berhasil tampil makin solid di musim keduanya di bawah asuhan Conte. Musim lalu mereka berhasil menjadi runner-up Serie A.

Musim ini, Inter tampil lebih solid lagi. Kali ini Romelu Lukaku dkk akhirnya berhasil menjadi juara Serie A dan meraih Scudetto untuk pertama kalinya dalam 11 tahun.

Inter meraih 82 poin dan masih menyisakan empat laga lagi di liga. Mereka unggul 13 poin dari Atalanta, Juventus, dan AC Milan yang ada di posisi kedua, ketiga, dan keempat.

1 dari 2 halaman

Inter Mainkan Sepak Bola Modern

Namun dalam perjalanannya pada musim 2020-21 ini, Inter Milan sering mendapat cemoohan. Permainan Inter disebut membosankan dan mereka juga dianggap memanikan sepak bola negatif.

Antonio Conte tak tinggal diam. Ia membantah tudingan tersebut.

“Inter memainkan sepak bola modern, dari membangun dari belakang hingga pressing yang tinggi, hingga menunggu saat yang tepat untuk menyerang. Para pemain ini telah belajar bagaimana melakukan segalanya dan yang terpenting membaca permainan, yang berarti juga mengetahui batasan kita sendiri dan bekerja untuk memperbaikinya," tegas Conte pada Sky Sport Italia.

2 dari 2 halaman

Balasan Menohok Conte

Antonio Conte tak berhenti sampai di situ. Ia juga memberikan balasan yang menohok.

Ia mengatakan Inter mampu tampik apik, contohnya seperti saat mencetak gol lawan Crotone. Dikatakan Conte, cuma orang buta saja yang akan bilang Nerrazzuri tampil negatif dan membosankan.

“Saya pikir gol pertama yang kami cetak melawan Crotone kemarin adalah karya seni lainnya. Hanya orang buta yang bisa melihat gerakan umpan itu dan tidak melihat keindahan di dalamnya. Ini adalah para pemain yang tahu ke mana harus pergi dan ke mana harus mengoper," ketusnya.

“Beberapa orang tampaknya berpikir para pemain hanya bertanya-tanya dan kebetulan berada di posisi itu secara kebetulan. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa ada banyak kerja keras yang terlibat dan penting untuk mengetahui bahkan tanpa melihat bahwa Lukaku ada di sana dan Eriksen akan berlari ke ruang itu," serunya.

“Itu semua harus dimiliki di dalam permainan Anda, lalu tentu saja ada kreativitas individu dan kualitas dalam penyelesaian atau bola terakhir," tandas Conte.

Inter Milan menjadi juara Serie A musim ini dengan mengemas 74 gol, terbanyak kedua setelah Atalanta. Sementara di lini belakang pasukan Antonio Conte cuma kebobolan 29 kali, paling sedikit dibandingkan tim lainnya.

(Sky Sport Italia)

KOMENTAR