BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Polemik Juventus dan Maurizio Sarri: Beda Pandangan Soal Sepakbola

09-08-2020 23:21 | Yaumil Azis

Pelatih Juventus, Maurizio Sarri (c) AP Photo Pelatih Juventus, Maurizio Sarri (c) AP Photo

Bola.net - Keputusan Juventus memecat Maurizio Sarri membuat sejumlah pihak terkejut bukan main. Sebab beberapa waktu sebelumnya, manajemen klub berulang kali menegaskan bahwa masa depan pria berumur 61 tahun itu aman.

Direktur Juventus, Fabio Paratici, mengatakan bahwa tim tidak membuat keputusan karena satu pertandingan saja. Ungkapa tersebut dilontarkan sebelum Juventus bertemu Lyon dalam laga leg kedua babak 16 besar Liga Champions.

Juventus bermain dan membawa hasil yang mengecewakan. Cristiano Ronaldo dkk berhasil mendapatkan kemenangan dengan skor 2-1, namun tidak bisa lolos ke perempat final lantaran kalah agresivitas gol tandang.

Kekecewaan jelas terlihat pada sisi Juventus, terutama para fans yang sangat mengidamkan trofi Liga Champions. Tidak ada 24 jam setelahnya, pengumuman bahwa Maurizio Sarri dipecat oleh manajemen klub.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Beda Pandangan Soal Sepakbola

Pemecatan ini mengundang perhatian dari sejumlah pihak, termasuk Arrigo Sacchi yang diketahui sebaga eks nahkoda Timnas Italia dan AC Milan. Ia melihat bahwa keputusan ini muncul atas perbedaan pandangan terhadap sepakbola.

Sacchi mengatakan bahwa Sarri membutuhkan waktu agar bisa membentuk skuat yang kolaboratif. Di sisi lain, Juventus hanya memandang kemenangan sebagai hal mutlak.

"Sarri mendapatkan misi yang mustahil. Dia membutuhkan kesabaran dan kolaborasi dari klub, tapi direktur Juventus selalu mempercayai nilai yang berbeda. Mottonya adalah: Hanya kemenangan yang penting," ujarnya ke La Gazzetta dello Sport.

"Cara itu membuat anda mengabaikan beberapa faktor seperti prestasi, keindahan, emosi, hiburan, harmoni, budaya dan evolusi," lanjutnya.

2 dari 2 halaman

Tidak Cocok dengan Tim

Kemudian, Sarri juga mengalami ketidakcocokan dengan visi para pemain. Gaya bermain mantan pelatih Chelsea tersebut yang menutut pergerakan bola dan pemain yang intensif tak sanggup diikuti oleh mereka.

"Sarri diwarisi tim yang puas dan lelah usai meraih delapan gelar Serie A berturut-turut, dengan rata-rata umur yang terus bertambah. Sebuah kelompok terdiri atas solois yang enggan berlari dan bertarung untuk rekannya," tambahnya.

"Sangat khayal bila berpikir Sarri bisa membawa harmonisasi dan persatuan dalam skuat yang sudah berumur, tak terbiasa menjadi kolektif yang bekerja baik bertahan dan menyerang, serba bisa, bersatu dengan keyakinan yang transparan dalam permainannya."

Sacchi mengatakan bahwa diangkatnya Sarri sebagai sosok pengganti Massimiliano Allegri memiliki tujuan. Yakni agar tim bisa bermain secara kolektif seperti tim lainnya yang mendominasi kompetisi bergengsi Eropa.

"Dia [presiden Juventus, Andrea Agnelli], bergerak menuju masa depan, namun sayangnya tidak memiliki kesabaran untuk mendapatkannya," pungkasnya.

(Football Italia)

KOMENTAR