BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

'Maurizio Sarri Bunuh Diri di Juventus'

11-10-2020 00:05 | Yaumil Azis

Pelatih Juventus, Maurizio Sarri (c) AP Photo Pelatih Juventus, Maurizio Sarri (c) AP Photo

Bola.net - Sebenarnya, Arrigo Sacchi sejak awal tidak sepakat dengan keputusan Maurizio Sarri bergabung dengan Juventus pada musim panas lalu. Menurut mantan pelatih AC Milan tersebut, itu adalah langkah bunuh diri.

Sebagaimana yang diketahui, Sarri memutuskan bergabung dengan Juventus usai melewati satu musim bersama klub raksasa Inggris, Chelsea. Sebelum hengkang, Sarri sempat mempersembahkan trofi Liga Europa.

Sayang, kebersamaan Sarri dengan Juventus tidak bertahan lama. Sepanjang musim 2019/20 kemarin, ia terus dirundung dengan rumor pemecatan. Namun manajemen klub berulang kali menampik kabar tersebut.

Pencapaian Sarri di Juventus sebenarnya tidak begitu buruk. Ia berhasil mempersembahkan trofi Serie A. Tetapi kekalahan atas Olympique Lyon di ajang Liga Champions membuat klub langsung melayangkan surat pemecatan kepada dirinya.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Langkah Bunuh Diri

Ternyata, sejak awal, langkah Sarri tidak mendapatkan restu dari Sacchi. Ia mengaku pernah berbicara dengan eks nahkoda Napoli itu dan berkata kalau keputusan pindah ke Juventus adalah langkah bunuh diri.

"Saya memberitahunya lagnsung bahwa ini adalah langkah bunuh diri, sebab tidak mungkin pemain-pemain tersebut bisa cocok dengan gaya permainannya," ujar Sacchi seperti yang dikutip dari Football Italia.

"Dia juga tidak beruntung karena mengalami pneumonia di pramusim, yang semakin membatasi kemampuannya untuk mengasah taktiknya di masa pekan-pekan latihan intensif," lanjutnya

2 dari 2 halaman

Tentang Atalanta yang sedang Naik Daun

Dalam kesempatan itu juga, Sacchi berbicara soal Atalanta yang sedang naik daun belakangan ini. Klub besutan Gian Piero Gasperini tersebut membuat kejutan di musim lalu dengan mencapai babak perempat final.

Sekarang, mereka kembali berpartisipasi di Liga Champions setelah berhasil menempati peringkat tiga di klasemen akhir Serie A musim lalu. Mereka tergabung di Grup D bersama Liverpool, Ajax Amsterdam, dan Midtjylland.

"Saya memberitahu Gian Piero Gasperini bahwa hanya ada dua hal yang mengganggunya: Komitmen di Liga Champions yang akan membuatnya kehilangan poin dan potensi arogansi," tambahnya.

"Atalanta harus melanjutkan apa yang mereka telah lakukan sejauh ini. Memenangkan Scudetto di Bergamo akan menjadi sebuah keajaiban, meski dengan semua yang telah mereka lakukan," pungkasnya.

(Football Italia)

KOMENTAR