BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Javier Zanetti, Nomor 4 Abadi Inter Milan yang Disegani Kawan Maupun Lawan

27-03-2020 17:14 | Gia Yuda Pradana

Mantan kapten Inter Milan, Javier Zanetti (c) Bola.net Mantan kapten Inter Milan, Javier Zanetti (c) Bola.net

Bola.net - Tidak banyak pesepak bola yang dikagumi teman sekaligus disegani oleh lawan-lawannya. Di antara segelintir nama, salah satunya adalah Javier Zanetti, mantan kapten dan nomor 4 abadi Inter Milan.

Lahir di Buenos Aires, Argentina, 10 Agustus 1973, Zanetti mengawali karier profesionalnya bersama klub Talleres pada tahun 1992. Setahun berselang, dia gabung dengan Banfield, sebelum hijrah ke Italia dua tahun sesudahnya.

Pada 1995, Inter merekrut Zanetti. Dia ditransfer ke Italia, dan menjadi rekrutan pertama dalam sejarah kepemimpinan presiden klub Massimo Moratti.

1 dari 5 halaman

Kapten Treble

Fast forward ke 2001, Zanetti masih setia membela panji Inter Milan. Sejak itu, ban kapten Inter mulai melingkar di lengannya.

Pada 22 Mei 2010, Zanetti memainkan pertandingannya yang ke-700 untuk Inter, dan itu merupakan sebuah pertandingan yang sangat berarti. Itu adalah final Liga Champions, melawan Bayern Munchen di Santiago Bernabeu, Madrid. Inter racikan Jose Mourinho menang 2-0 dan sukses mengangkat trofi.

Zanetti menjadi pemain pertama yang mengkapteni sebuah klub Italia meraih treble Serie A, Coppa Italia, dan Liga Champions.

2 dari 5 halaman

Nomor 4 Dipensiunkan

Maju ke 18 Mei 2014, Inter Zanetti memainkan pertandingan terakhirnya dengan seragam Inter Milan. Setelah laga tandang melawan Chievo, di pekan pemungkas Serie A musim itu, Zanetti pensiun dari sepak bola.

Zanetti, yang sepanjang kariernya dikenal sebagai seorang bek kanan handal, memainkan total 858 pertandingan bersama Inter Milan. Sebagai bentuk penghormatan, nomor 4 miliknya juga dipensiunkan.

Zanetti, yang kemudian diangkat menjadi Wakil Presiden Inter, dikenal sebagai pemain yang santun, yang mengundang respek dari kawan maupun lawan. Jiwa kepemimpinannya itu tercermin di dalam maupun di luar lapangan. Dia adalah seorang teladan. Bayangkan, selama 22 tahun karier profesionalnya, dia hanya pernah dua kali menerima kartu merah.

3 dari 5 halaman

El Tractor

Javier Zanetti vs Pavel Nedved (c) AFP Javier Zanetti vs Pavel Nedved (c) AFP

Memperkuat Inter dari 1995 hingga pensiun pada 2014 di usia 40 tahun, pria Argentina ini telah memenangi hampir semuanya. Sederet rekor di Inter telah dipecahkannya.

Zanetti identik dengan stamina luar biasa, yang menjadi asal julukan El Tractor (Traktor) pada dirinya. Itu juga yang membuat dia bisa memainkan tak kurang dari 1114 pertandingan resmi sepanjang kariernya.

Salah satu full-back terbaik sepanjang masa, pemain asing dengan jumlah penampilan terbanyak dalam sejarah Serie A ini juga mampu meng-cover beberapa posisi berbeda.

Sebagai winger, kecepatannya merepotkan lawan. Sebagai gelandang bertahan, kedisiplinan dan kemampuan defensifnya sangat bisa diandalkan.

4 dari 5 halaman

Zanetti vs Giggs

Pemain sayap legendaris Manchester United, Ryan Giggs, pernah berkata kepada La Gazzetta dello Sport: "Saya pertama kali menghadapi Zanetti di perempat final Liga Champions pada tahun 1999. Dia bek kanan, sedangkan saya di kiri."

"Kualitas, kecepatan, power, kecerdasan dan kelihaiannya membuat saya terkesan."

"Saya melawannya dua kali lagi setelah itu. Dia adalah lawan paling sulit yang pernah saya hadapi, seorang pemain yang komplet."

Itu sekilas tentang kualitas teknik Zanetti sebagai seorang pemain. Sebagai pribadi, dia terkenal sederhana, respek pada orang lain, dan berdedikasi tinggi.

5 dari 5 halaman

Mengagumi Zanetti

"Dia adalah lawan yang paling saya segani," kata Paolo Maldini.

"Pemain paling bersih yang pernah saya temui," kata Sir Alex Ferguson.

"Dia mengajarkan pada saya bagaimana menjadi seorang kapten," kata Fabio Cannavaro.

"Jika ingin belajar tentang sportivitas, belajarlah dari Javier Zanetti," kata Fabio Capello.

"Jika ingin menjadi seorang pesepakbola, lihatlah Zanetti," kata wasit legendaris Pierluigi Collina.

Itulah beberapa pujian yang pernah ditujukan kepada sosok Javier Zanetti, nomor 4 abadi Inter Milan yang disegani kawan maupun lawan.

KOMENTAR