BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Dybala dan Gosens Merapat! Perkiraan Starting XI Terkuat Inter Milan dengan Formasi 3-5-2

26-01-2022 10:25 | Asad Arifin

Penyerang Juventus, Paulo Dybala. (c) AP Photo
Penyerang Juventus, Paulo Dybala. (c) AP Photo

Bola.net - Inter Milan dikaitkan dengan dua pemain top pada bursa transfer Januari 2022. Pertama, ada nama Paulo Dybala dan Juventus. Kedua, Robin Gosens dari Atalanta dilaporkan bakal merapat ke Inter.

Dybala mungkin tidak akan bergabung musim ini. Tapi, kontraknya dengan Juventus akan habis 30 Juni nanti. Sang agen, Fulvio Valcareggi, telah memberi petunjuk soal masa depan Dybala.

"Paulo Dybala akan pergi ke Inter, Anda akan lihat. Hubungannya dengan direktur Juventus benar-benar rusak. Semuanya sudah siap baginya untuk pergi ke Inter," ujar Valcareggi kepada Radio Kiss Kiss.

Sementara, Gosens akan bergabung dalam waktu dekat. Dilansir Fabrizio Romano, transfer Gosens ke Inter ini akan segera kelar. Inter dan Atalanta diklaim sudah menyepakati mahar transfer sang pemain yakni 22 juta euro ditambah bonus.

Inter sudah punya skuad yang cukup bagus musim 2021/2022. Lantas, jika Paulo Dybala dan Robin Gosens datang, seperti apa starting XI terkuat Inter Milan? Simak ulasannya di bawah ini ya Bolaneters:

1 dari 13 halaman

Kiper - Samir Handanovic

Kiper Inter Milan Samir Handanovic. (c) AP Photo
Kiper Inter Milan Samir Handanovic. (c) AP Photo

Handanovic menjadi pemain yang tidak tergantikan di bawah mistar Inter Milan. 22 laga dimainkan Inter di Serie A sejauh ini, 22 kali pula Handanovic bermain penuh. Padahal, dia sudah berusia 37 tahun!

Kontrak Handanovic akan habis pada Juni 2022 nanti. Sejauh ini, belum ada negosiasi kontrak baru. Inter pun belum melakukan manuver untuk mencari kiper baru sebagai pengganti Handanovic.

2 dari 13 halaman

Bek tengah kanan - Milan Skriniar

Striker AC Milan, Zlatan Ibrahimovic (kiri), berduel udara dengan pemain Inter Milan, Milan Skriniar (kanan), dalam laga lanjutan Serie A hari Senin (8/11/2021). (c) AP Photo
Striker AC Milan, Zlatan Ibrahimovic (kiri), berduel udara dengan pemain Inter Milan, Milan Skriniar (kanan), dalam laga lanjutan Serie A hari Senin (8/11/2021). (c) AP Photo

Skriniar telah menjadi pilar penting di lini belakang Inter sejak era Conte. Musim lalu, dia memainkan 32 laga di Serie A. Musim ini, dari 22 laga Inter di Serie A, dia hanya absen pada dua laga.

Skriniar, sebagai bek tengah kanan, punya tanggung jawab lebih. Skriniar dituntut lebih aktif saat tim menguasai bola. Pemain asal Slovakia pun mampu menjalankan tugasnya dengan apik.

3 dari 13 halaman

Bek tengah - Stefan de Vrij

Bek Inter Milan Stefan De Vrij memeluk Alessandro Bastoni dalam laga kontra Juventus di Piala Super Italia 2021. (c) AP Photo
Bek Inter Milan Stefan De Vrij memeluk Alessandro Bastoni dalam laga kontra Juventus di Piala Super Italia 2021. (c) AP Photo

De Vrij menjadi sosok yang vital di lini belakang Inter. Pada formasi tiga bek, De Vrij bermain untuk posisi sentral. Dia yang memegang kendali koordinasi pemain belakang.

Pemain 29 tahun menjalankan tugas dengan sangat baik. Sejak membela Inter pada 2018 lalu, De Vrij selalu jadi pilihan utama. Performanya makin konsisten menyusul makin banyaknya pengalaman yang didapat.

4 dari 13 halaman

Bek tengah kiri - Alessandro Bastoni

Bek Inter Milan Alessandro Bastoni. (c) AP Photo
Bek Inter Milan Alessandro Bastoni. (c) AP Photo

Jika dibanding dua nama sebelumnya, sosok Bastoni mungkin tidak banyak mendapat sorotan. Padahal, pemain 22 tahun itu juga sama pentingnya jika dibanding De Vrij dan Skriniar.

Bastoni menjadi andalan di lini belakang, baik pada era Conte maupun Inzaghi. Musim depan, pemain yang pernah membela Atalanta tampaknya akan tetap jadi pilihan utama.

5 dari 13 halaman

Wingback kanan - Denzel Dumfries

Pemain Inter Milan, Denzel Dumfries (kiri) (c) AP Photo
Pemain Inter Milan, Denzel Dumfries (kiri) (c) AP Photo

Inter Milan menemukan pengganti yang sepadan usai melepas Hakimi ke PSG. Sebab, mereka mendapatkan Dumfries yang punya karakter hampir mirip dengan Hakimi.

Dumfries adalah wingback yang agresif. Pemain 25 tahun itu juga sangat cepat dan bisa melakukan penetrasi dengan dribel yang bagus. Sejauh ini, Dumfries telah menyumbang tiga gol untuk Inter di Serie A.

6 dari 13 halaman

Gelandang - Nicolo Barella

Aksi Nicolo Barella di laga Salernitana vs Inter Milan, Serie A 2021/22 (c) AP Photo
Aksi Nicolo Barella di laga Salernitana vs Inter Milan, Serie A 2021/22 (c) AP Photo

Barella memainkan peran cukup bebas di lini tengah. Barella bisa menjadi pemain ekstra saat Inter menyerang maupun bertahan. Barella punya daya jelajah, stamina, dan pembacaan ruang yang bagus.

Barella juga bisa menjadi opsi di lini depan. Sejauh ini, pemain 24 tahun itu telah mencetak dua gol di Serie A.

7 dari 13 halaman

Gelandang - Marcelo Brozovic

Marcelo Brozovic (kiri) dalam duel Inter Milan vs Torino, Serie A 2021/22 (c) AP Photo
Marcelo Brozovic (kiri) dalam duel Inter Milan vs Torino, Serie A 2021/22 (c) AP Photo

Brozovic memainkan peran vital dalam skema bermain Inter. Tugasnya cenderung bertahan dibanding menyerang. Tapi, dia juga punya peran penting saat melakukan buil-up.

Satu di antara tiga bek tengah Inter akan maju ketika tim menguasai bola. Pada momen itu, Brozovic akan menutup ruang di lini belakang. Brozovic membuat Inter tidak kalah jumlah pemain saat lawan melakukan serangan balik.

8 dari 13 halaman

Gelandang - Hakan Calhanoglu

Gelandang Inter Milan Hakan Calhanoglu. (c) AP Photo
Gelandang Inter Milan Hakan Calhanoglu. (c) AP Photo

Berbeda dengan Brozovic, Calhanoglu mendapat peran lebih ofensif. Dia adalah otak serangan Inter Milan. Eks pemain AC Milan ini punya kemampuan yang lengkap. Termasuk eksekusi bola mati.

Calhanoglu telah mencetak enam gol dan delapan assist di Serie A hingga pekan ke-23. Didatangkan dengan status bebas transfer alias gratis, Calhanoglu jadi salah rekrutmen terbaik Inter musim ini.

9 dari 13 halaman

Wingback kiri - Robin Gosens

Selebrasi Robin Gosens usai membobol gawang Portugal, Minggu (20/6/2021) (c) AP Photo
Selebrasi Robin Gosens usai membobol gawang Portugal, Minggu (20/6/2021) (c) AP Photo

Inter sudah punya Ivan Perisic untuk peran wingback kanan. Tapi, ada dua alasan mengapa Perisic harus diganti Gosens. Pertama, soal usia. Kedua, posisi natural Perisic adalah winger.

Gosens adalah wingback tulen. Dia membuat publik terpukau saat tampil bagus di Euro 2022. Gosens bisa bertahan dan menyerang dengan sama baiknya. Pemain 27 tahun itu juga bisa bermain untuk peran bek kanan.

10 dari 13 halaman

Penyerang - Paulo Dybala

Pierre Kalulu membayangi Paulo Dybala di laga AC Milan vs Juventus di pekan ke-23 Serie A 2021-22 di San Siro, Senin (24/01/2022) dini hari WIB. (c) AP Photo
Pierre Kalulu membayangi Paulo Dybala di laga AC Milan vs Juventus di pekan ke-23 Serie A 2021-22 di San Siro, Senin (24/01/2022) dini hari WIB. (c) AP Photo

Inter masih cukup tajam walau tidak lagi diperkuat Romelu Lukaku. Edin Dzeko dan Alexis Sanchez melakukan tugasnya dengan baik. Tapi, usia kedua bomber itu tidak lagi muda.

Dybala punya karakter yang cocok untuk lini depan Inter. Dia bisa bergerak melebar atau di belakang penyerang. Dybala punya kualitas teknis yang bagus. Satu hal lagi, Inter punya tradisi bagus dengan pemain Argentina.

11 dari 13 halaman

Penyerang - Lautaro Martinez

Penyerang Inter Milan, Lautaro Martinez. (c) AP Photo
Penyerang Inter Milan, Lautaro Martinez. (c) AP Photo

Lautaro menjadi tumpuan sekaligus masa depan Inter Milan. Lautaro punya kontrak dengan Inter hingga 2026. Jadi, jika tidak ada hal buruk yang terjadi, dia akan tetap jadi andalan musim depan.

Secara teknis, performa Lautaro terus meningkat tiap musim. Hingga pekan ke-23 musim ini, dia telah mencetak 11 gol di Serie A. Musim lalu, Lautaro mampu mencetak 17 gol.

12 dari 13 halaman

Grafis

Perkiraan starting XI Inter Milan jika Paulo Dybala dan Robin Gosens merapat (c) BolaPerkiraan starting XI Inter Milan jika Paulo Dybala dan Robin Gosens merapat (c) Bola

13 dari 13 halaman

Klasemen Serie A

KOMENTAR