BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

5 Pemain dengan Status 'Unsung Hero' di Juventus: Ada yang Ingat Stephan Lichtsteiner?

17-03-2021 11:41 | Asad Arifin

Stephan Lichtsteiner. (c) AFP
Stephan Lichtsteiner. (c) AFP

Bola.net - Juventus mendominasi Serie A dalam sembilan musim terakhir. Si Nyonya Tua meraih sembilan gelar scudetto beruntun. Ada banyak pemain kunci yang mendapat panggung atas sukses tersebut.

Nama-nama seperti Paul Pogba, Andrea Pirlo, Gianluigi Buffon, Giorgio Chiellini, hingga Paulo Dybala mendapat apresiasi yang besar. Belakanga, ada nama Cristiano Ronaldo yang punya dua gelar scudetto.

Namun, seperti di setiap tim papan atas di dunia, ada beberapa pemain yang berkontribusi pada kesuksesan Bianconeri dalam satu atau lain cara, tetapi masukan mereka tidak terdeteksi karena berbagai alasan.

Daftar di bawah ini mungkin tidak cocok untuk semua tetapi para pemain ini hampir tidak dibicarakan dalam cahaya yang sama seperti rekan satu tim mereka pada saat itu. Simak selengkapnya di baah ini ya Bolaneters.

1 dari 5 halaman

Andrea Barzagli

Andrea Barzagli (c) JUVE
Andrea Barzagli (c) JUVE

Barzagli adalah yang paling sedikit dibicarakan dalam trio "BBC" Juventus yang terkenal yang terdiri dari Leonardo Bonucci, Giorgio Chiellini, dan Barzagli sendiri.

Ketiganya bermain bersama di Juventus sejak kedatangan Barzagli di klub Turin pada tahun 2011. Mereka bermain dalam formasi 3-5-2 Antonio Conte yang terkenal dan memenangkan tiga Scudetto berturut-turut.

Sementara Bonucci adalah Rolls-Royce dari ketiganya, melayani sebagai playmaker defensif untuk klub dan Chiellini sebagai pemimpin tim, Barzagli adalah orang yang bullish yang tidak mengambil tahanan dalam tugas defensifnya.

Barzagli bermain untuk Juventus selama hampir sembilan tahun dan mengumpulkan hampir 300 penampilan untuk klub sebelum pensiun pada 2019.

Dia memenangkan Scudetto di setiap musim liga di klub selain dari yang pertama, sambil memenangkan delapan trofi domestik lainnya.

Barzagli dinobatkan sebagai Tim Terbaik Serie A Tahun Ini pada empat kesempatan berbeda.

2 dari 5 halaman

Stephan Lichtsteiner

Stephan Lichtsteiner (c) JUVE
Stephan Lichtsteiner (c) JUVE

Lichsteiner menandatangani kontrak dengan Juventus dari rival Italia Lazio pada tahun 2011 dan dengan cepat mengukuhkan tempatnya di starting XI sebagai bek sayap kanan perampok dalam 3-5-2 Conte.

Dijuluki "Forrest Gump" oleh pendukung setia Juventus, Lichsteiner dikenal karena keuletan dan keuletannya untuk Bianconeri.

Dia membuat lebih dari 250 penampilan untuk klub Turin dalam tujuh musimnya dan memenangkan 14 trofi.

3 dari 5 halaman

Sami Khedira

Sami Khedira (c) Juventus
Sami Khedira (c) Juventus

Khedira bergabung dengan Juventus pada 2015 setelah menjalani karier yang sarat trofi di Real Madrid. Dia dengan cepat menyesuaikan diri dan melampaui total golnya di Real Madrid dalam dua musim pertamanya di Juventus.

Musim terakhir pemenang Piala Dunia Jerman di Juventus didera banyak cedera. Ia hanya tampil 22 kali di Serie A dalam dua setengah musim terakhirnya.

Namun, dia akan dikenang karena memainkan peran integral dalam perjalanan Juventus ke final Liga Champions pada 2016-2017.

Khedira tampil 145 kali dan mencetak 21 gol untuk Juventus sebelum pindah ke Hertha Berlin pada Februari 2020.

4 dari 5 halaman

Medhi Benatia

Mehdi Benatia (c) AFP
Mehdi Benatia (c) AFP

Benatia, sang bek tengah menandatangani kontrak dengan Juventus pada 2016 dengan status pinjaman selama satu musim dari Bayern Munchen.

Karena kehadiran bek yang lebih punya nama di klub, pemain internasional Maroko ini memainkan peran cadangan di tim.

Mantra pinjamannya menjadi permanen setelah musim debutnya di Turin di mana dia rata-rata melakukan tekel dan intersep terbanyak di Serie A untuk Juventus.

Dia menjadi lebih terlibat dalam tim setelah menandatangani kontrak secara permanen, memainkan peran penting dalam mempertahankan gelar keenam berturut-turut Juventus. Dia juga mencetak dua gol di final Coppa Italia melawan AC Milan.

Benatia hanya membuat lima penampilan di musim ketiganya bersama raksasa Italia itu sebelum bergabung dengan Al Duhail pada 2019. Ia memenangkan enam trofi di Juventus.

5 dari 5 halaman

Carlos Tevez

Carlos Tevez (c) Ist
Carlos Tevez (c) Ist

Tevez bergabung dengan Juventus pada 2013 setelah empat musim di Manchester City dan dengan cepat membuktikan kemampuannya kepada para penggemar Juventus. Sang bomber mencetak gol keempat dalam kemenangan 4-0 Juventus atas Lazio pada debutnya.

Meskipun ia menandatangani kontrak dengan Nyonya Tua pada usia 30, yang dianggap tua di dunia sepak bola, ia tidak menunjukkan tanda-tanda melambat saat ia mencetak 50 gol hanya dalam dua musim di Allianz Stadium.

Tevez pindah ke Boca Juniors setelah dua musim bersama Juventus tetapi tidak sebelum memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Juventus berturut-turut, terpilih sebagai Tim Terbaik Serie A Tahun Ini, dan memenangkan pemain terbaik Serie A musim di musim terakhirnya di Italia.

Sebagai hasil dari penampilannya di musim terakhirnya di Juventus, Tevez masuk dalam daftar 10 pemain terbaik UEFA 2015 di Eropa.

Sumber: Sportskeeda

Disadur dari Bola.com (Penulis: Ario Yosia, 17 Maret 2021)

KOMENTAR