BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

5 Pelajaran Laga Inter Milan vs Udinese: Inter Terus Tempel Milan dan Napoli

01-11-2021 03:02 | Dimas Ardi Prasetya

Selebrasi gol Joaquin Correa di laga Inter Milan vs Udinese di pekan ke-11 Serie A 2021-22 di Giuseppe Meazza, Minggu (31/10/2021) malam WIB. (c) LaPresse via AP Photo
Selebrasi gol Joaquin Correa di laga Inter Milan vs Udinese di pekan ke-11 Serie A 2021-22 di Giuseppe Meazza, Minggu (31/10/2021) malam WIB. (c) LaPresse via AP Photo

Bola.net - Inter Milan berhasil memetik kemenangan saat menjamu Udinese di pekan ke-11 Serie A 2021-22 di Giuseppe Meazza, Minggu (31/10/2021) malam WIB.

Inter sempat tertahan oleh Udinese di babak pertama. Nerrazzuri memang berhasil menciptakan sejumlah peluang.

Namun mereka sama sekali tak bisa mencetak gol. Baru setelah satu jam laga berhalan, Inter bisa memecah kebuntuan melalui aksi Joaquin Correa.

Delapan menit berselang, Inter bisa memperlebar keunggulannya atas Udinese. Kali ini juga melalui aksi Correa.

Inter Milan akhirnya berhasil menang 2-0 atas Udinese. Dari pertandingan ini, pelajaran apa saja yang bisa didapat?

Simak ulasannya di bawah ini Bolaneters.

1 dari 5 halaman

Inter Pertegas Dominasi Atas Udinese

Kemenangan ini mempertegas dominasi Inter Milan atas Udinese. Sebelum laga tersebut, Nerrazurri tak terkalahkan dalam tujuh pertemuan terakhirnya dengan Le Zebrette.

Dalam tujuh pertandingan itu, lini serang Udinese melempem. Mereka bahkan nyaris tak bisa mencetak gol sama sekali ke gawang Inter.

Inter mencatatkan enam clean sheet. Di satu laga sisanya, Udinese hanya bisa mengemas satu gol saja.

2 dari 5 halaman

Barella Makin Ciamik

Siapa pemain terbaik Inter Milan sejauh ini? Bisa dikatakan penghargaan itu layak disematkan kepada Nicolo Barella.

Ia tak cuma menjadi motor serangan Inter. Barella juga merupakan sumber assist bagi Nerrazurri. Sejauh ini ia sudah mencatatkan lima assist. Tak ada pemain lain yang mendekati jumlah tersebut.

Namun Barella terus mengembangkan permainannya. Ia mencoba menghadirkan ancaman lain bagi lawan dengan berusaha ikut menyumbangkan gol.

Hal tersebut terlihat di laga lawan Udinese ini, khususnya di babak pertama. Ia mencatatkan tujuh percobaan tembakan ke gawang lawan.

Jumlah itu terbanyak dibanding pemain Inter lainnya di laga tersebut. Ia bahkan jauh lebih agresif dibandingkan Hakan Calhanoglu, yang sama sekali tak mencatatkan satu percobaan tendangan sekalipun ke gawang Udinese.

Barella tak diragukan lagi makin ciamik dari hari ke hari. Wajar jika Inter berusaha mati-matian mempertahankannya di Giuseppe Meazza.

3 dari 5 halaman

Correa Jagonya Brace

Joaquin Correa menjadi salah satu bintang di laga lawan Udinese ini. Pemain lainnya tentu saja adalah Nicolo Barella.

Correa memang sempat tak banyak berkutik di babak pertama. Namun ia kemnudian menggebrak pertahanan Udinese di babak kedua dengan aksi individualnya yang oke.

Sementara itu dengan dua golnya tersebut, Correa menorehkan catatan yang cukup unik. Ia sekarang bisa disebut jago mencetak brace.

Sebab di saat ia berhasil mencetak gol, ia selalu bisa mengemas brace. Hal tersebut terjadi empat kali beruntun. Dua kali saat bersama Inter Milan dan dua lainnya saat masih bersama Lazio.

Sebelum lawan Udinese, ia mengemas brace bagi Inter melawan Hellas Verona. Ditarik ke belakang lagi, ia melakukannya saat Lazio berjumpa AC Milan dan Genoa.

4 dari 5 halaman

Calhanoglu Masih Perlu Adaptasi

Hakan Calhanoglu sempat memberikan penampilan yang menjanjikan di laga debutnya melawan Genoa. Akan tetapi setelah itu performanya bersama Inter Milan tak bisa konsisten.

Kadang apik. Contohnya seperti saat ia bermain lawan Fiorentina. Akan tetapi setelah itu penampilannya di bawah standar. Penampilannya bahkan sempat mendapat kritikan media di Italia.

Salah satu contoh saat ia bermain di bawah standar adalah saat melawan Udinese ini. Calhanoglu sepertinya masih butuh waktu adaptasi lebih dengan sistem ala Inzaghi.

5 dari 5 halaman

Inter Terus Tempel Milan dan Napoli

Dengan kemenangan ini, Inter Milan sekarang mengoleksi 24 angka. Mereka tetap berada di peringkat ketiga klasemen sementara Serie A 2021-21.

Inter bisa menempel AC Milan, yang sekarang mengoleksi 28 angka. Namun selisih empat angka itu bisa saja berubah atau tetap sama, bergantung pada hasil lawan AS Roma.

Sementara itu posisi puncak kini masih ditempati oleh Napoli dengan raihan 31 angka dari 11 laga. Selisih tujuh angka masih sangat terjangkau oleh Inter Milan dengan kompetisi yang masih cukup panjang.

(Bola/WhoScored/Opta Paolo)

KOMENTAR