Waduh, Abramovich Diduga Keracunan Usai Perundingan antara Rusia dan Ukraina

Yaumil Azis | 29 Maret 2022, 06:17
Pemilik Chelsea Roman Abramovich. (c) AP Photo
Pemilik Chelsea Roman Abramovich. (c) AP Photo

Bola.net - Pemilik Chelsea, Roman Abramovich, turut hadir dalam perundingan antara Rusia dengan Ukraina. Kabarnya pria berumur 55 tahun tersebut mengalami keracunan setelah menghadiri pertemuan itu.

Seperti yang diketahui, Rusia dan Ukraina sedang bertikai sejak akhir bulan Februari lalu. Peperangan masih berjalan hingga saat ini, tapi kedua negara sudah mulai menyusun rencana untuk berdamai.

Pertemuan digelar belum lama ini. Abramovich terlibat bersama beberapa negosiator lain. Dan setelah pertemuan, Wall Street Journal mengabarkan kalau Abramovich mengalami gejala-gejala keracunan.

Diduga bahwa Abramovich menjadi target serangan dari agen garis keras Rusia yang ingin mengganggu proses perdamaian. Untungnya, sang miliarder telah pulih dari gejala keracunan tersebut.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Aktif dalam Kegiatan Perdamaian

Abramovich muncul dalam pertemuan karena ingin kedua negara rujuk. Ia bahkan terlibat dalam obrolan perdamaian sejak perang pertama kali terjadi.

Beberapa kali Abramovich terlihat mengunjungi perbatasan Belarusia dan Ukraina menggunakan jet pribadi. ia bergerak di sekitar Rusia, Belarusia dan Turki.

Bagaimanapun, Abramovich merasakan kerugian yang cukup mendalam karena perang ini. Ia dituding oleh Pemerintah Inggris sebagai rakyat rusia pro oligarki Kremlin dan diketahui punya hubungan dengan sang presiden, Vladimir Putin.

Pemerintah Inggris kemudian menjatuhkan hukuman sanksi berupa penyitaan aset Abramovich termasuk Chelsea. Bukan cuma dia, beberapa pengusaha asal Rusia yang memiliki unit bisnis di Inggris pun turut mengalami nasib serupa.

2 dari 2 halaman

Chelsea Turut Merasakan Dampak Sanksi

Karena sanksi tersebut, Abramovich pun terpaksa menjual Chelsea ke pihak lain. Banyak yang mengklaim ini sebagai tindakan penyelamatan Abramovich agar Chelsea tidak merasakan dampaknya.

Sayangnya Abramovich terlambat. Proses penjualan gagal selesai sebelum hukuman dari pemerintah Inggris diterbitkan. Aktivitas finansial Chelsea, meliputi jual beli pemain dan kontrak baru, pun dibatasi.

Bahkan pemerintah Inggris sempat melarang Abramovich menjual klub ke pihak lain. Namun setelah bernegosiasi, pemerintah Inggris melunak dan membolehkan penjualan diteruskan di bawah pengawasan ketat.

(Wall Street Journal)

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR