BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Solskjaer Berniat Ulang Kesuksesan Trio Ronaldo-Rooney-Tevez di Manchester United

13-07-2020 10:35 | Yaumil Azis

Manajer Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer (c) AP Photo Manajer Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer (c) AP Photo

Bola.net - Dulu, Manchester United punya trio penyerang yang berbahaya. Trio tersebut beranggotakan Cristiano Ronaldo, Wayne Rooney, dan Carlos Tevez.

Ketiganya menjadi andalan sang pelatih, Sir Alex Ferguson, untuk meraih serangkaian trofi bergengsi. Hasilnya, the Red Devils pun mampu mengantongi gelar Liga Champions pada musim 2007/08 lalu.

Format trio penyerang ini sebenarnya bukan barang baru untuk Manchester United. Jauh sebelum trio Ronaldo-Rooney-Tevez lahir, mereka pernah memiliki sosok George Best, Bobby Charlton, serta Denis Law.

Trio tersebut bertahan cukup lama di Manchester United dan menghasilkan serangkaian gelar. Termasuk Divisi Utama (sekarang Premier League), FA Cup, dan European Cup (saat ini bernama Liga Champions).

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Mengulangi Kesuksesan Trio Pendahulu

Pada masa sekarang, Manchester United asuhan Ole Gunnar Solskjaer juga memiliki trio yang berbahaya. Mereka adalah Marcus Rashford, Anthony Martial dan Mason Greenwood.

Ketiganya merupakan pencetak gol terbanyak Manchester United musim ini. Dengan berkaca pada para pendahulu, Solskjaer berniat untuk membuat trio yang sekarang jadi punya nama dalam sejarah klub.

"Ini bukan hal yang baru buat United. Apakah anda melihat Rooney, Ronaldo dan Tevez saat mereka bermain, saat Sir Alex Ferguson memberi mereka kebebasan namun di dalam kerangka dan struktur?" buka Solskjaer seperti yang dikutip dari Goal International.

"Kami sedang mengerjakan pola dan posisi serta di mana kami menginginkan para pemain berada," lanjut pelatih berkebangsaan Norwegia tersebut.

2 dari 2 halaman

Lebih Disiplin pada Posisi

Memberikan kebebasan kepada para pemain berpotensi merusak skema permainan. Sebab, mereka bisa saja muncul di tempat-tempat yang tidak seharusnya. Solskjaer paham dengan resiko tersebut.

"Kami paham bahwa anda mungkin akan muncul di kiri atau kanan, atau berada di posisi yang berbeda. Tapi kami harus mengisi posisi yang berbeda," tambahnya.

"Sudah terlalu banyak, tahun lalu, kadang-kadang tahun ini, pemain yang ingin bergerak ke kiri, dan pergi ke sana dalam permainan yang bergoyang. Itu yang ingin kami singkirkan. Kami sudah menjadi lebih progresif dan lebih disiplin pada posisi kami," pungkasnya.

(Goal International)

KOMENTAR