BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

7 Warisan Michael Carrick untuk Ralf Rangnick di MU: Peran Vital Ronaldo dan Fred nih, Bos!

03-12-2021 12:12 | Asad Arifin

Michael Carrick dalam laga lanjutan Premier League antara Manchester United kontra Arsenal, Jumat (3/12/2021). Ini adalah laga terakhirnya sebagai pelatih the Red Devils. (c) AP Photo
Michael Carrick dalam laga lanjutan Premier League antara Manchester United kontra Arsenal, Jumat (3/12/2021). Ini adalah laga terakhirnya sebagai pelatih the Red Devils. (c) AP Photo

Bola.net - Michael Carrick mengakhiri masa bakti selama lebih dari 15 tahun bersama Manchester United. Carrick resmi mundur dari United usai memimpin laga pekan ke-14 Premier League melawan Arsenal, Jumat (3/12/2021) dini hari WIB.

Pada duel yang digelar di Old Trafford itu, United memenangkan laga dengan skor 3-2. Ini adalah kemenangan yang sangat vital. Sebab, United gagal menang pada tiga laga Premier League terakhir.

Hanya saja, setelah momen indah itu, Carrick mengumumkan pengunduran dirinya. Carrick mundur setelah menjalankan tugas sebagai manajer sementara United selama tiga pertandingan.

United tidak pernah kalah saat Carrick bertugas sebagai manajemen sementara. Carrick memberikan transisi yang bagus untuk manajer interim, Ralf Rangnick, yang akan bertugas hingga akhir musim 2021/2022.

Carrick sekaligus memberikan beberapa warisan kepada Rangnick. Apa saja warisan dari Carrick? Simak ulasannya di bawah ini ya Bolaneters.

1 dari 8 halaman

Yakin Ronaldo Gak Cocok?

Bintang Manchester United, Cristiano Ronaldo, mengeksekusi penalti dalam laga lanjutan Premier League melawan Arsenal hari Jumat (3/12/2021). (c) AP Photo
Bintang Manchester United, Cristiano Ronaldo, mengeksekusi penalti dalam laga lanjutan Premier League melawan Arsenal hari Jumat (3/12/2021). (c) AP Photo

Cristiano Ronaldo tidak cocok dengan Rangnick? Ronaldo malas melakukan pressing? Mungkin benar dan mungkin salah. Tapi coba lihat yang dilakukan Ronaldo pada tiga laga terakhir. Ronaldo memberikan dan menunjukkan banyak hal di lapangan.

Pada duel lawan Chelsea, saat masuk sebagai pengganti, Ronaldo bekerja cukup keras. Lihat tayangan ulang peluang Antonio Rudiger pada menit akhir laga. Siapa pemain yang berada di tepi lapangan dan melakukan tekel agar lawan tak bisa melepas crossing? Ronaldo!

Pada laga melawan Villarreal, Ronaldo banyak bergerak dari sisi kiri dan membantu pertahanan. Ronaldo memang tidak melakukan pressing sesering pemain lain. Tapi, tugas utama ditunaikan dengan baik: mencetak gol!

2 dari 8 halaman

Masalah di Pertahanan

Aksi David de Gea (keempat dari kanan) di laga Manchester United vs Arsenal di matchday 14 Premier League 2021-22 di Old Trafford, Jumat (03/12/2021) dini hari WIB. (c) AP Photo
Aksi David de Gea (keempat dari kanan) di laga Manchester United vs Arsenal di matchday 14 Premier League 2021-22 di Old Trafford, Jumat (03/12/2021) dini hari WIB. (c) AP Photo

Carrick telah membenahi banyak hal di United. Dia membuat United bermain sebagai tim dan melakukan usaha ekstra ketika bertahan. Tapi, masih ada masalah yang krusial di lini belakang United pada tiga laga terakhir.

Babak pertama melawan Villarreal, United cukup rentang. Untung David de Gea tampil bagus pada laga itu. Melawan Chelsea, United bermain solid. Tidak ada kesalahan menonjol yang terjadi di lini belakang United.

Pada duel lawan Arsenal, United kebobolan dua gol. Gol yang harusnya bisa dihindari. Gol yang menjadi tanda bahwa Carrick mewariskan masalah di lini belakang untuk Rangnick.

3 dari 8 halaman

Menit Bermain untuk Sancho

Jadon Sancho usai mencetak gol ke gawang Chelsea pada pekan ke-13 Premier League 2021/2022 (c) AP Photo
Jadon Sancho usai mencetak gol ke gawang Chelsea pada pekan ke-13 Premier League 2021/2022 (c) AP Photo

Jika bukan Ronaldo, maka Sancho adalah pemain terbaik United pada era Carrick. Tenggelam pada era Ole Gunnar Solskjaer, pemain 21 tahun mendapatkan level terbaiknya pada tiga laga United bersama Carrick.

Sancho mencetak dua gol, ke gawang Villarreal dan Chelsea. Lalu, pada duel melawan Arsenal, Sancho sangat merepotkan dengan kecepatan, kemampuan dribel, serta visi umpannya yang brilian. Sancho sangat konsisten tiga laga terakhir.

Sancho seperti memberi kode pada Rangnick bahwa dia adalah pemain yang sama gemilangnya seperti saat masih di Dortmund. Sancho memberi kode bahwa dia layak mendapatkan satu tempat di tim utama United.

4 dari 8 halaman

Rashford atau Greenwood?

Marcus Rashford dan Fred merayakan gol ke gawang Atalanta di matchday ketiga Grup F Liga Champions 2021/2022. (c) AP Photo
Marcus Rashford dan Fred merayakan gol ke gawang Atalanta di matchday ketiga Grup F Liga Champions 2021/2022. (c) AP Photo

Greenwood tidak cukup beruntung pada periode transisi ini. Greenwood punya performa yang bagus di awal musim. Tapi, belakangan dia mengalami cedera. Greenwood pun kehilangan kesempatan unjuk gigi di hadapan Carrick dan Rangnick.

Berbeda dengan Greenwood, Rashford justru mendapat panggung. Dia bermain bagus di laga melawan Arsenal. Dia membuat pergerakan penting dan memberi assist pada gol Ronaldo ke gawang Arsenal. Aksinya cukup impresif pada laga ini.

Rashford telah terbukti bisa bermain untuk posisi penyerang kiri, kanan, dan tengah. Jika Sancho terus bermain bagus –begitu juga Rashford- maka Greenwood berada dalam masalah yang pelik untuk bisa bermain.

5 dari 8 halaman

Fred nih, Bos!

Fred (kiri) berusaha mengadang Emile Smith Rowe di laga Manchester United vs Arsenal di matchday 14 Premier League 2021-22 di Old Trafford, Jumat (03/12/2021) dini hari WIB. (c) AP Photo
Fred (kiri) berusaha mengadang Emile Smith Rowe di laga Manchester United vs Arsenal di matchday 14 Premier League 2021-22 di Old Trafford, Jumat (03/12/2021) dini hari WIB. (c) AP Photo

Seperti Solskjaer, Carrick juga sangat percaya pada Fred. Gelandang asal Brasil itu selalu jadi andalan bagi Carrick, walau keputusan ini terus menjadi Tanya bagi fans. Fred dianggap hanya lari-lari keliling lapangan selama pertandingan.

Tapi, lihat aksi lari-lari Fred pada proses gol Ronaldo ke gawang Villarreal. Lihat lari-lari Fred yang membuat United mendapat penalti saat melawan Arsenal. Lihat lari-lari Fred yang berujung assist untuk gol Bruno Fernandes ke gawang Arsenal.

Fred selalu berupaya menekan lawan. Dia membuat lawan yang menguasai bola menjadi tidak nyaman. Fred memang tidak punya visi umpan sebaik Pogba, tapi Fred memberi energi lebih pada lini tengah United.

6 dari 8 halaman

Bagaimana Nasib Cavani?

Edinson Cavani dan Teun Koopmeiners dalam laga Grup F Liga Champions 2021/2022. (c) AP Photo
Edinson Cavani dan Teun Koopmeiners dalam laga Grup F Liga Champions 2021/2022. (c) AP Photo

Cavani mengalami cedera sehingga tidak mendapat kesempatan bermain pada era Carrick. Cavani pun patut mempertimbangkan masa depannya. Sebab, persaingan di lini depan bakal sangat ketat. Kontrak Cavani juga akan habis.

Carrick memberi kesempatan pada Martial, pemain yang jarang tampil belakangan ini. Martial juga acap kali mendapat kritik dari fans United. Martial tidak bermain buruk saat dimainkan pada laga melawan Villarreal. Dia memainkan perannya dengan baik.

Martial bisa bertukar peran dengan Ronaldo secara fleksibel di lini depan. Martial bisa di kiri, lalu ke tengah. Ronaldo pun demikian. Mereka bisa saling mengisi. Situasi yang mungkin akan mengancam nasib Cavani.

7 dari 8 halaman

Jangan Lupa, MU Punya Dalot

United selama ini terkesan hanya punya Aaron Wan-Bissaka untuk posisi bek kanan. Tapi, Carrick membuktikan bahwa United punya opsi lain. Ada nama Diogo Dalot yang patut untuk dicoba daripada harus membeli bek kanan baru.

Dalot tampil mengesankan pada duel melawan Arsenal. Dia mampu meredam aksi Emile Smith Rowe dan mengimbangi kecepatan Aubameyang. Eks pemain AC Milan juga cukup agresif ketika harus membantu serangan.

Dalot, sebagai sesame pemain asal Portugal, tentu punya koneksi bagus dengan Bruno Fernandes dan Cristiano Ronaldo. Rangnick patut mencoba Dalot sebagai opsi untuk peran bek kanan.

8 dari 8 halaman

Klasemen Premier League

KOMENTAR