Ucapan Duka Indosiar atas Tragedi di Stadion Kanjuruhan

Aga Deta | 2 Oktober 2022, 14:27
Kerusuhan terjadi di Stadion Kanjuruhan usai laga Liga 1 2022/2023 antara Arema FC vs Persebaya Surabaya, Sabtu (1/10/2022) malam WIB. (c) AP Photo
Kerusuhan terjadi di Stadion Kanjuruhan usai laga Liga 1 2022/2023 antara Arema FC vs Persebaya Surabaya, Sabtu (1/10/2022) malam WIB. (c) AP Photo

Bola.net - Kerusuhan terjadi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, setelah laga Arema FC versus Persebaya, Sabtu (1/10/2022) malam, menjadi sorotan dunia. Menurut laporan 129 orang meninggal dunia dalam tragedi memilukan tersebut.

Selain korban meninggal dunia, ada 180 suporter yang masih dalam perawatan di rumah sakit. Ratusan korban ini karena efek gas air mata yang ditembakkan aparat keamanan untuk membubarkan suporter yang berupaya masuk ke dalam lapangan.

Indosiar sebagai official broadcaster Liga 1 merilis pernyataan resmi setelah adanya peristiwa memilukan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, melalui Gilang Iskandar selaku Corporate Secretary.

“Atas nama keluarga besar PT INDOSIAR VISUAL MANDIRI (INDOSIAR) selaku official broadcaster Liga 1, kami menyampaikan duka mendalam atas terjadinya insiden jatuhnya korban jiwa dan luka paska pertandingan Arema FC vs Persebaya Sabtu, 1 Oktober 2022 di Stadion Kanjuruhan Malang,” demikian bunyi di awal pernyataan resmi Indosiar.

“Kita semua tidak pernah berharap tragedi seperti ini akan terjadi. Semoga tragedi ini menjadi pembelajaran semua pihak dan dilakukan evaluasi menyeluruh oleh semua pihak terkait sehingga kejadian seperti ini tidak akan terjadi lagi di masa mendatang.”

1 dari 2 halaman

Komitmen Kuat

Pihaknya menambahkan bahwa Indosiar sejak awal sudah berkomitmen kuat mendorong kemajuan sepak bola Indonesia dengan menjadi penyelenggara siaran (Official Broadcaster) pertandingan Liga 1 dan pertandingan lain termasuk Tim Nasional (Timnas) Indonesia dalam beberapa tahun terakhir.

“Apalagi setelah dihantam pandemi Covid 19, INDOSIAR melalui kerjasama dengan PSSI, LIB dan para pemangku kepentingan lainnya, berusaha sekuat tenaga agar sepakbola Indonesia bangun dan hidup kembali. Patut kita syukuri upaya tersebut sudah menampakkan hasil di mana gairah sepakbola Indonesia hadir kembali di masyarakat kita,” tambahnya.

2 dari 2 halaman

Prihatin

Karenanya Indosiar sangat prihatin dengan tragedi di Stadion Kanjuruhan Malang pada tanggal 1 Oktober 2022. Indosiar berharap agar sportivitas dijunjung tinggi dalam setiap pertandingan.

“Kami mengajak semua pihak yg terlibat agar berpedoman untuk selalu mengedepankan kemajuan persepakbolaan Indonesia. Jadi manakala terjadi dinamika di lapangan seyogyanya dapat menahan diri agar jangan sampai merugikan sepak bola Indonesia. Indosiar berharap agar semua pihak menghindari tindakan destruktif dan kontraproduktif bagi kemajuan sepak bola kita.”

“Sekali lagi, kami berdukacita untuk para korban meninggal dan mendoakan agar diterima di sisi Tuhan. Bagi keluarga yang ditinggalkan diberikan kekuatan dan ketabahan. Demikian juga korban yang lain segera diberikan kesembuhan,” bunyi dalam rilis tersebut memungkasi.

Disadur dari: Bola.com/Penulis Aryo Atmaja
Published: 2/10/2022

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR