BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

SOS: Ketidakpastian Kompetisi Korbankan Pelaku Sepak Bola

21-10-2020 08:38 | Gia Yuda Pradana

Shopee Liga 1 2020 (c) Liputan6.com/Johan Tallo Shopee Liga 1 2020 (c) Liputan6.com/Johan Tallo

Bola.net - Save Our Soccer (SOS) angkat bicara soal ketidakpastian lanjutan kompetisi di Indonesia. Lembaga yang concern dengan perbaikan tata kelola sepak bola Indonesia ini menilai bahwa ketidakpastian ini bakal mengorbankan para pelaku sepak bola Indonesia.

"Opsi-opsi terkait jadwal yang diberikan ini bukti ketidakjelasan," kata Koordinator SOS, Akmal Marhali, dalam rilis yang didapat Bola.net.

"Kasihan klub, pelatih, dan pemain yang digantung dan pastinya sangat terdampak dengan ketidakpastian tersebut," sambungnya.

Menurut Akmal, ketimbang menggantung nasib kompetisi, PSSI seharusnya bisa bersikap tegas. Mereka, sambung mantan wartawan tersebut, lebih baik tak melanjutkan kompetisi jika memang tak ada kepastian soal itu.

"PSSI bisa mencontoh AFC yang menghentikan Piala AFC dengan alasan force majeure karena pandemi Covid19," tuturnya.

"Toh, bila menilik kalender, bulan ini sejatinya sudah fase akhir musim 2020. Dilanjutkan tanpa degradasi dengan 31 pertandingan maraton sangat berisiko dan makna kompetisinya menjadi bias," sambung Akmal.

Simak artikel selengkapnya di bawah ini.

1 dari 2 halaman

Siapkan Musim 2021

Akmal Marhali, Kordinator Save Our Soccer (c) Bola.net/Mustopa El Abdy Akmal Marhali, Kordinator Save Our Soccer (c) Bola.net/Mustopa El Abdy

Lebih lanjut, Akmal menyebut, ketimbang memaksakan lanjutan kompetisi, ada hal yang lebih baik dilakukan PSSI. Hal tersebut adalah mempersiapkan musim 2021 dan memastikan kompetisi tersebut digelar mulai Februari 2021.

"Tentu juga menyiapkan regulasi dan protokol kesehatan yang ketat," papar Akmal.

"Selain itu, mereka juga harus menyiapkan sistem yang kuat dan menjamin keamanan, kesehatan, juga keselamatan pelaku sepak bola," imbuhnya.

2 dari 2 halaman

Gelar Turnamen

Akmal Marhali (c) Bola.net/Dendy Gandakusumah Akmal Marhali (c) Bola.net/Dendy Gandakusumah

Sementara itu, Akmal menambahkan, sebagai simulasi menuju musim 2021 dan menghidupkan kembali sepak bola sebagai hiburan sekaligus mengembalikan psikologi masyarakat di tengah pandemi, PSSI bisa menggagas kembali turnamen. Turnamen-turnamen seperti Piala Presiden, Piala Indonesia, Piala Bhayangkara, Piala Gubernur, turnamen-turnamen lainnya bisa dihelat dengan dipusatkan di satu daerah.

"Risikonya akan lebih kecil dibandingkan melanjutkan kompetisi," kata Akmal.

"Turnamen juga bisa dijadikan alat lobi dengan pemerintah agar sepak bola kembali bergulir. Tentunya, dengan meyakinkan pemerintah bahwa olahraga adalah vaksin terbaik saat pandemi," ia menandaskan.

(Bola.net/Dendy Gandakusumah)

KOMENTAR