BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Merah Putih Gagal Berkibar di Piala Thomas, Menpora Diminta Mundur

18-10-2021 16:38 | Serafin Unus Pasi

Menpora RI, Zainudin Amali (c) Kemenpora
Menpora RI, Zainudin Amali (c) Kemenpora

Bola.net - Menteri Pemuda dan Olahraga, Zainudin Amali, mendapat kecaman keras akibat skandal gagalnya bendera Merah Putih berkibar pada ajang Piala Thomas. Pengamat olahraga, Akmal Marhali, bahkan meminta Zainudin Amali mundur dari jabatannya akibat skandal tersebut.

"Menpora, Zainuddin Amali, harus bertanggung jawab atas kelalaiannya. Kasus ini menampar dan menodai pemerintahan Jokowi - Ma'ruf Amin," tukas Akmal, dalam rilis yang didapat Bola.net, Senin (18/10).

"Sebaiknya, Menpora dan Pengurus LADI mundur sebagai bentuk tanggung jawab," sambungnya.

Sebelumnya, Indonesia sukses menjuarai gelaran Piala Thomas. Tim Indonesia, pada ajang ini, sukses meraih kemenangan 3-0 kala menghadapi China. Sayangnya, sukses Indonesia ini tercoreng akibat tidak bisanya Indonesia mengibarkan bendera Merah Putih pada ajang ini.

Kegagalan Merah Putih berkibar pada ajang ini tak lepas dari sanksi yang dijatuhkan Badan Antidoping Dunia (WADA). Sanksi ini merupakan buah dari kegagalan Kemenpora dan LADI dalam menjalankan instruksi WADA.

Simak artikel selengkapnya di bawah ini.

1 dari 2 halaman

Banyak Dampak Lain

Lebih lanjut, menurut Akmal, dampak sanksi WADA bukan hanya kegagalan Indonesia mengibarkan Merah Putih pada ajang internasional. Menurut pria yang juga koordinator Save Our Soccer tersebut, ada sejumlah dampak lain yang bisa terjadi akibat sanksi ini.

"Perwakilan Indonesia juga tidak bisa duduk sebagai anggota dewan di komite sampai statusnya dipulihkan atau untuk jangka waktu setahun sejak 7 Oktober 2021. Pada SEA Games 2022, Indonesia juga terancam tidak bisa memakai bendera Merah Putih seperti halnya Rusia di Olimpiade Tokyo 2020. Bendera Indonesia akan diganti bendera NOC (National Olympic Committee) saat SEA Games dan Asian Games," papar Akmal.

"Kejuaraan MotoGP dan Piala Dunia 2023 juga terancam gagal digelar di Indonesia," sambungnya.

2 dari 2 halaman

Bentuk Tim Investigasi

Sementara itu, Menpora Zainudin Amali membentuk tim untuk melobi WADA terkait sanksi mereka tersebut. Tim Akselerasi dan Investigasi itu dipimpin oleh Ketua NOC Indonesia, Raja Sapta Oktohari. Anggota tim tersebut adalah Sekjen NOC, perwakilan LADI dua orang, lalu ditambah perwakilan dari berbagai cabang olahraga (cabor) yang punya banyak agenda internasional. Unsur dari Kemenpora juga akan dilibatkan.

"Dalam rakor internal pagi ini saya bentuk tim yang diketuai Pak Okto, dengan dua tugas yakni akselerasi, percepatan komunikasi dengan pihak-pihak terkait terutama WADA guna mempercepat pencabutan sanksi," ucap Menpora.

"Yang kedua investigasi, untuk mencari apa yang sebenarnya terjadi dan apa penyebabnya, serta mengambil langkah-langkah yang diperlukan," ia menambahkan.

(Bola.net/Dendy Gandakusumah)

KOMENTAR