BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Ini Sikap APPI Terhadap Keputusan PSSI Soal Status Kompetisi

28-03-2020 22:05 | Gia Yuda Pradana

Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan (Kanan) (c) Bola.net/Fitri Apriani Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan (Kanan) (c) Bola.net/Fitri Apriani

Bola.net - Asosiasi Pesepakbola Profesional Indonesia (APPI) melontarkan tanggapan mereka terhadap keputusan PSSI terkait status kompetisi Shopee Liga 1 musim 2020. Mereka menegaskan keberatan atas keputusan tersebut.

"Kemarin, PSSI mengeluarkan SK PSSI No. 48.SKEP/III/2020 tentang Kompetisi Liga-1 dan Liga-2 musim 2020 dalam status keadaan tertentu darurat bencana Virus Corona (Covid-19). APPI telah berkirim surat kepada PSSI untuk menyatakan keberatan atas SK tersebut," tegas APPI dalam rilis mereka.

Menurut APPI, ada sejumlah hal yang menjadi pokok keberatan mereka. Salah satunya, pengambilan keputusan tersebut tidak melibatkan pesepak bola sebagai stakeholder dan juga salah satu pihak yang paling terdampak dalam hal ini.

"Keputusan pembayaran gaji sebesar 25% sejak Maret-Juni merupakan hal yang seharusnya disepakati oleh kedua belah pihak karena perubahan kontrak kerja wajib dilakukan dengan kesepakatan antara klub dan pesepak bola, tidak bisa dilakukan sepihak," papar APPI.

"Klub wajib melakukan pembayaran DP dan gaji hingga bulan Maret 2020 sesuai dengan kontrak kerja antara klub dengan pesepak bola," sambung mereka.

Sebelumnya, PSSI memastikan bahwa Bulan Maret, April, Mei, dan Juni merupakan status keadaan tertentu darurat bencana. Hal ini tak lepas dari merebaknya persebaran Virus Corona di Indonesia.

Dengan status ini, PSSI mengizinkan perubahan kontrak pemain, pelatih, dan ofisial tim peserta kompetisi. Gaji komponen tim ini maksimal 25 persen dari yang tercantum di kontrak.

Selain itu, dalam keputusan tersebut, PSSI juga menunda jadwal lanjutan kompetisi sampai 29 Mei 2020. Jika status darurat bencana tidak diperpanjang pemerintah, kompetisi akan dihelat mulai 1 Juli 2020.

Namun, jika pemerintah memperpanjang status darurat bencana, atau PSSI menganggap kondisi belum ideal, maka musim kompetisi ini akan dihentikan.

Simak artikel selengkapnya di bawah ini.

1 dari 1 halaman

Harap Dilibatkan

Perwakilan APPI dalam peluncuran kartu anggota APPI yang didukung oleh Fisik Football di Senayan City, Jakarta, Selasa (16/7/2019). (c) Bola.com/Benediktus Gerendo Pradigdo Perwakilan APPI dalam peluncuran kartu anggota APPI yang didukung oleh Fisik Football di Senayan City, Jakarta, Selasa (16/7/2019). (c) Bola.com/Benediktus Gerendo Pradigdo

Lebih lanjut, APPI pun tak sekadar mengungkapkan keberatan mereka terhadap keputusan PSSI. Asosiasi yang merupakan bagian dadi FIFPro ini pun meminta agar dilibatkan dalam pengambilan keputusan yang menyangkut nasib pemain.

APPI meminta untuk segala keputusan terkait kompetisi yang berimplikasi dengan kontrak pemain untuk melibatkan kami sebagai perwakilan pesepakbola di Indonesia. Dalam tingkat global pun masih terjadi pembahasan dan diskusi FIFA dengan FIFPro dan AFC dengan FIFPro Asia/Oceania," kata APPI dalam rilis mereka.

"Kami meminta adanya pertemuan dan pembicaraan yang melibatkan semua stakeholder tanpa terkecuali dengan dasar saling respek dan fair untuk mencapai solusi yang bisa diterima oleh semua pihak," imbuh mereka.

(Bola.net/Dendy Gandakusumah)

KOMENTAR

Generasi Penerus Bundesliga: Erling Braut Haaland