BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Ingat Pengalaman Pahit, Eks Persebaya Berpesan: Suporter Boleh Fanatik, tapi Jangan Anarkis

03-08-2021 15:49 | Gia Yuda Pradana

Mantan pemain Persebaya Surabaya, Nurkiman (c) Tangkapan layar YouTube Omah Bal-balan
Mantan pemain Persebaya Surabaya, Nurkiman (c) Tangkapan layar YouTube Omah Bal-balan

Bola.net - Tanggal 26 Desember 1995 silam, sebuah peristiwa nahas menimpa Nurkiman. Pemain asal Surabaya yang kala itu membela Persebaya Surabaya tersebut sampai harus pensiun dari sepak bola. Dari pengalaman pahit itu, dia pun berpesan kepada para suporter Indonesia.

Peristiwa ini terjadi ketika Nurkiman bersama Persebaya bertanding melawan tuan rumah Persema Malang di Stadion Gajayana dalam kompetisi Perserikatan edisi terakhir sebelum digabung dengan Galatama. Laga yang dibalut rivalitas suporter Malang dan Surabaya itu berakhir imbang 1-1.

Sepertinya tidak ada peristiwa atau insiden berarti sepanjang pertandingan. Namun nahas setelah laga dalam perjalanan pulang dari stadion, bus yang membawa rombongan tim Persebaya, mendadak diserang oleh suporter.

Nurkiman duduk di pinggir atau dekat dengan kaca bus, ia bersebelahan dengan Mursyid Effendi. Seketika kaca di sampingnya pecah akibat terkena ketapel oleh oknum suporter tuan rumah.

"Setelah laga kami pulang dengan bus, tapi jalannya melambat karena di pinggir jalan banyak suporter Malang. Di tikungan dilempari batu, saya tengok ke kiri, kaca pecah diketapel, di sebelah kanan saya itu Mursyid," kenang Nurkiman dalam obrolan di kanal YouTube Omah Bal-Balan, belum lama ini.

"Busnya tidak ada kaca film, sehingga membuat mata kiri saya terkena serpihan kaca hingga cacat sampai sekarang," lanjut dia.

1 dari 2 halaman

Pukulan yang Menyakitkan

Logo Persebaya Surabaya (c) Bola.com/Adreanus Titus
Logo Persebaya Surabaya (c) Bola.com/Adreanus Titus

Nurkiman lantas dilarikan ke Rumah Sakit dengan menggunakan ambulans. Dalam hatinya terus bertanya apakah masih bisa melanjutkan karier di sepak bola, karena mata kirinya mengalami cacat.

Itu jelas menjadi sebuah pukulan yang menyakitkan untuknya. Sebab, Nurkiman masih berusia 22 tahun saat kejadian itu menimpanya. Banyak kesempatan yang sebenarnya bisa ia dapatkan baik di level klubnya bersama Persebaya atau hingga ke jenjang Timnas Indonesia.

Hingga akhirnya dokter memvonis Nurkiman memang tidak bisa melanjutkan karier di sepak bola. Dirinya berjuang untuk sembuh dan mengaku masih sempat bermain meski hanya setengah musim, yang kemudian harus pensiun untuk selamanya dari lapangan hijau.

"Usia saya saat itu baru 22 tahun, susah, kacau hati saya mendengar kabar itu, bahwa saya tidak bisa lagi bermain bola. Nggak karu-karuan sepanjang perjalanan ambulans," tuturnya.

"Sampai sekarang di dalam mata kiri saya masih ada serpihan kacanya. Kata dokter kalau diambil bola mata bisa gembos. Saya masih sempat bermain tapi setengah kompetisi, karena memang pandangan terbatas," beber Nurkiman.

2 dari 2 halaman

Berbesar Hati, Memaafkan, dan Berpesan

Aksi suporter dalam sebuah pertandingan di Indonesia (c) Mustopa
Aksi suporter dalam sebuah pertandingan di Indonesia (c) Mustopa

Setelah insiden di Malang saat itu, ia lebih banyak menjalani penyembuhan dan bekerja di lingkungan PDAM Kota Surabaya. Pekerjaan yang sudah ia jalani sebelum peristiwa nahas itu.

Nurkiman mengaku mencoba menjauh dari sepak bola, karena setiap melihat bola membuatnya teringat dan ingin kembali bermain lagi. Nurkiman dan keluarganya sempat bertemu dengan pelaku yang melempari bus dan membuatnya cacat.

Mereka bertemu di persidangan. Sebelumnya ia punya rasa marah, kecewa, dan penuh dendam seketika insiden itu terjadi. Bahkan keluarga besarnya mencoba terus mencari pelaku tindakan keji itu. Perlahan rasa itu luntur dan kebesaran hati Nurkiman membuatnya memaafkan pelaku.

"Sempat ketemu dengan pelaku, dipanggil di kejaksaan, karena setelah insiden itu malamnya sudah tertangkap polisi. Waktu pertama ya dendam, keluarga mau cari orang itu. Tapi percuma mata saya juga tidak kembali. Pas ketemu saya maafkan, anaknya masih kecil usia SMP kalau nggak salah," ungkap Nurkiman.

Saat ini atau 25 tahun sudah berlalu, Nurkiman punya kegiatan untuk mengisi hari-harinya selain bekerja di PDAM. Ia kembali di lapangan hijau sebagai pelatih usia muda. Namun sebuah pesan mendalam ia sampaikan kepada generasi muda khususnya para suporter atas peristiwa yang pernah menimpa dirinya.

"Pesan saya, boleh fanatik tapi jangan anarkis. Kalah menang dihargai, pemain sudah berjuang. Kemudian suporter hanya mendukung, selesai pertandingan ya sudah. Suporter sekarang lebih dewasa," pungkasnya.

Disadur dari: Bola.com/Vincentius Atmaja/Hendry Wibowo

Published: 3 Agustus 2021

KOMENTAR