Diimbangi Semen Padang, Madura United Kecewa Berat

Gia Yuda Pradana | 29 Agustus 2019, 09:27
Diimbangi Semen Padang, Madura United Kecewa Berat
Madura United (c) Bola.com/Aditya Wany

Bola.net - Raut kekecewaan tak bisa disembunyikan dari wajah para pemain Madura United. Mereka berjalan keluar lapangan sambil tertunduk lesu usai pertandingan di Stadion Gelora Madura, Pamekasan, Rabu malam (28/8/2019).

Dalam laga ini, Madura United tidak menang, tidak juga kalah. Mereka ditahan imbang 1-1 oleh tamunya, Semen Padang, dalam laga tunda pekan ketujuh Shopee Liga 1 2019. Meski tidak kalah, hasil ini sulit diterima.

Madura United yang berstatus tim papan atas tak dapat berbuat banyak menghadapi Semen Padang. Permainan mereka monoton. Padahal, tamunya merupakan tim yang sedang menghuni posisi dasar klasemen.

"Kami belum bisa meyakinkan pemain untuk tampil lebih baik. Kami sudah mengalami peningkatan dalam penguasaan bola. Sementara lawan hanya punya satu tembakan tepat sasaran dan berbuah gol," ucap Rasiman, pelatih interim Madura United, setelah laga.

1 dari 2 halaman

Mendominasi Pertandingan

Madura United vs Semen Padang (c) Bola.com/Aditya Wany

Madura United vs Semen Padang (c) Bola.com/Aditya Wany

Satu gol yang dicetak oleh Madura United merupakan gol bunuh diri. Bola sepakan Alfath Faathier berusaha dibuang oleh Agung Prasetyo yang malah masuk ke gawangnya sendiri pada menit ke-18.

Selebihnya, Madura United memang mendominasi permainan. Tapi, tim berjulukan Laskar Sape Kerap itu tak bisa berbuat banyak di depan gawang.

Dalam situasi itu, Semen Padang melakukan serangan mematikan. Karl Max melepas tembakan dari luar kotak penalti yang menjadi gol penyama kedudukan pada menit ke-78.

"Ini menjadi pelajaran berharga buat kami sehingga gol itu terjadi. Awalnya mungkin kami terlalu banyak salah. Tapi, kami sebenarnya memulai laga dengan baik. Gol bunuh diri itu terjadi berkat permainan agresif kami," ucap pelatih sementara Madura United itu.

2 dari 2 halaman

Kendala Madura United

Andik Vermansah (c) Bola.com/Aditya Wani

Andik Vermansah (c) Bola.com/Aditya Wani

Satu kekurangan Madura United dalam pertandingan ini adalah kerap mengirim umpan silang yang gagal diselesaikan. Berkali-kali pemain sayap seperti Andik Vermansah dan David Laly melakukannya, tapi pemain yang di depan gawang tidak menjangkau.

"Prinsip kami menguasai bola sudah lebih baik. Tapi, intensitasnya yang perlu dibuat lebih cepat dan agresif. Yang perlu menjadi catatan adalah pergerakan tanpa bola dan kombinasi yang masih kurang," tutur Rasiman.

Pergerakan tanpa bola yang dilakukan oleh Slamet Nurcahyo tidak berjalan baik. Mereka tidak dapat menempatkan diri di ruang yang tepat sehingga bisa mengejutkan lawan.

Hasil imbang ini jadi yang keenam didapat Madura United dalam Liga 1 2019. Untuk sementara, mereka masih di peringkat dengan 27 poin dari 16 pertandingan.

Disadur dari: Bola.com/Penulis Aditya Wany/Editor Benediktus Gerendo Pradigdo

Published: 28 Agustus 2019

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR