BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Ada Kabar Pemainnya Jadi Korban Pemukulan, Ini Tanggapan Manajemen Arema

16-12-2019 23:26 | Dimas Ardi Prasetya

Arema FC (c) Bola.com/Iwan Setiawan Arema FC (c) Bola.com/Iwan Setiawan

Bola.net - Media Officer Arema FC, Sudarmaji, angkat bicara soal kabar adanya pengadangan dan pemukulan terhadap rombongan penggawa Arema, yang hendak meninggalkan Stadion Kanjuruhan Kabupaten Malang, Senin (16/12/2019) malam. Dikatakannya, manajemen akan mencoba bersikap bijaksana terkait insiden ini.

"Kami harus melihat dulu latar belakangnya. Bisa jadi, ini merupakan bentuk kekecewaan suporter terhadap prestasi tim. Di lain sisi, kami bisa menerima bentuk kekecewaan suporter," ucap Sudarmaji.

"Kalau memang faktanya ada pemukulan, kami berharap bahwa hal ini tak direaksi dengan negatif," sambungnya.

Menurut Sudarmaji, manajemen akan mencoba untuk berbicara dari hati ke hati dengan Aremania. Ia menyebut bahwa semua pihak sejatinya berupaya berbuat sebaik mungkin untuk Arema.

"Mungkin, mohon maaf, caranya ada yang berlebihan dan juga mengarah pada kekerasan. Mari kita sikapi hal ini dengan bijaksana dan ambil hikmahnya," tutur Sudarmaji.

Simak artikel selengkapnya di bawah ini.

1 dari 2 halaman

Dicegat Usai Kalahkan Bali United

Sebelumnya, rombongan Arema yang hendak meninggalkan stadion dicegat oleh sejumlah suporter mereka sendiri. Insiden ini terjadi usai tim berlogo singa mengepal ini menghadapi Bali United, pada pekan ke-33 Shopee Liga 1 musim 2019. Dalam pertandingan ini, Arema meraih kemenangan 3-2.

Akibat kejadian ini, menurut saksi mata, kaca bus yang dinaiki rombongan Arema pecah. Selain itu, dikabarkan pula, salah seorang staf kepelatihan Arema terkena pukulan.

Sementara itu, Pelatih Kiper Arema, Yanuar Hermansyah, yang berada dalam rombongan tersebut mengakui ada pencegatan yang dilakukan sejumlah Aremania. Namun, ia menampik sempat terjadi pemukulan.

"Sepertinya tidak ada. Bahkan, pada akhirnya, kelompok suporter ini justru memberikan dukungan kepada kami," katanya.

"Soal adanya kaca bus yang pecah, saya tidak mengetahui secara pasti penyebabnya," ia menandaskan.

2 dari 2 halaman

Diselesaikan Secara Kekeluargaan

Sementara itu, kendati sudah terbilang melewati batas, Sudarmaji memastikan bahwa manajemen Arema tak akan memperpanjang masalah ini, termasuk melalui jalur hukum. Mereka, sambung pria 43 tahun tersebut, berharap masalah ini diselesaikan melalui cara kekeluargaan.

"Manajemen pasti akan berdiskusi soal ini. Namun, saya pribadi melihat bahwa Aremania ini merupakan keluarga besar Arema. Konflik ini kan hanya akumulasi kekecewaan," tutur Sudarmaji.

"Kami tetap akan berusaha sebijak mungkin dan berusaha menyarankan agar permasalahan ini diselesaikan bersama dengan kekeluargaan," ia menandaskan.

(Bola.net/Dendy Gandakusumah)

KOMENTAR