3 Alasan Arema FC Ogah Depak Eduardo Almeida

Asad Arifin | 9 Agustus 2022, 09:38
Pelatih Arema FC, Eduardo Almeida (c) Bola.com/Iwan Setiawan
Pelatih Arema FC, Eduardo Almeida (c) Bola.com/Iwan Setiawan

Bola.net - Protes keras dilayangkan Aremania usai Arema FC bermain imbang 0-0 melawan PSS Sleman di pekan ke-3 BRI Liga 1 2022/2023. Aremania menuntut pelatih Eduardo Almeida didepak karena dinilai gagal menampilkan permainan atraktif.

Sebenarnya, torehan Arema FC tak terlalu buruk. Mereka mendapatkan empat poin dari tiga laga. Tentu terlalu dini menilai apakah Eduardo Almeida gagal atau tidak.

Namun suporter tak mau tahu. Ekspektasi mereka terlanjur tinggi setelah pelatih asal Portugal itu berhasil memberikan gelar juara Piala Presiden 2022 buat Arema FC.

Manajemen Arema FC punya banyak pertimbangan mempertahankan Almeida sebagai pelatih kepala, dan tuntutan dari Aremania ini bukan kali pertama. Awal musim lalu kondisinya juga sama. Bahkan lebih parah, karena Arema tak bisa menang dalam 4 laga awal.

Paling tidak, ada tiga alasan Arema FC memilih mempertahankan Almeida sebagai pelatih. Apa saja alasannya? Yuk simak ulasan lengkapnya di bawah ini ya Bolaneters.

1 dari 4 halaman

Kontrak Dua Musim

Pelatih Arema FC Eduardo Filipe Arroja Almeida dalam pertandingan BRI Liga 1 antara PSM Makassar melawan Arema FC di Stadion Indomilk Arena, Minggu (5/9/2021). (c) Bola.com/M Iqbal Ichsan

Pelatih Arema FC Eduardo Filipe Arroja Almeida dalam pertandingan BRI Liga 1 antara PSM Makassar melawan Arema FC di Stadion Indomilk Arena, Minggu (5/9/2021). (c) Bola.com/M Iqbal Ichsan

Almeida punya durasi kontrak dua musim ke depan. Artinya hingga pengujung musim 2024 mendatang dia terikat dengan Arema FC.

Jika diputus kontrak sekarang, manajeman Arema harus mengeluarkan kompensasi yang tidak sedikit. Ratusan juta harus dikeluarkan hanya untuk membayar pesangon.

Manajemen Arema FC di bawah kendali pengusaha Gilang Widya Pramana alias Juragan 99 tentu tak ingin membuang dana cuma-cuma. Hitungan bisnis pasti sudah dilakukan. Sehingga manajemen Arema besar kemungkinan tidak akan menghentikan Almeida di tengah jalan.

Ini berbeda dengan era sebelum dipegang Juragan 99. Arema gampang memecat pelatih di tengah jalan. Mereka menuruti tuntutan Aremania agar tidak kehilangan dukungan.

Pelatih seperti Aji Santoso, Joko Susilo, pernah diganti sebelum kontraknya selesai setelah dapat protes dari suporter di dalam stadion dan media sosial.

2 dari 4 halaman

Hasil Akhir yang Bagus

Arema FC merayakan gelar juara Piala Presiden 2022 di Stadion Segiri, Samarinda, Minggu (17/07/2022). (c) Bola.net/Ikhwan Yanuar

Arema FC merayakan gelar juara Piala Presiden 2022 di Stadion Segiri, Samarinda, Minggu (17/07/2022). (c) Bola.net/Ikhwan Yanuar

Sejak menangani Arema FC awal musim lalu, bisa dibilang kritikan dari Aremania sudah jadi langganan bagi Almeida. Namun dia selalu bisa memberi bukti di akhir musim atau turnamen.

Musim lalu misalnya, sempat sulit menang, Arema FC justru finis di posisi empat. Padahal dalam tiga musim sebelumnya, Arema jadi tim medioker alias papan tengah.

Di Piala Presiden 2022 kondisinya sama. Tapi di akhir musim dia memberikan kejutan dengan jadi juara turnamen tersebut.

Padahal dari segi permainan, Arema lebih banyak bertahan dan mengandalkan serangan balik. Namun itu terbukti efektif ketika berhadapan dengan lawan yang cenderung main lebih menyerang.

3 dari 4 halaman

Paham Karakter Pemain

Para pemain Arema FC merayakan gol yang dicetak oleh Abel Camara dalam leg pertama final Piala Presiden 2022 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Kamis (14/7/2022) malam. (c) Bola.com/Iwan Setiawan

Para pemain Arema FC merayakan gol yang dicetak oleh Abel Camara dalam leg pertama final Piala Presiden 2022 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Kamis (14/7/2022) malam. (c) Bola.com/Iwan Setiawan

Karena menangani Arema FC sejak musim lalu, Almeida sudah paham dengan karakter anak buahnya. Jadi, tidak butuh waktu lama baginya untuk menerapkan skema yang tepat bagi Arema.

Hanya saja, setiap awal musim, sepertinya dia tetap butuh adaptasi. Terutama dengan atmosfer kompetisi.

Karena musim ini berbeda dengan musim lalu, di mana pertandingan sudah digelar home and away dan penonton sudah diperbolehkan memberi dukungan langsung, tekanan di dalam pertandingan akan lebih banyak.

Ketika Arema FC kesulitan mencetak gol, dukungan Aremania akan berubah jadi kritikan. Sehingga beban pemain akan lebih besar. Ini yang sedang ditemukan solusinya oleh Almeida.

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR