BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

5 Pemain Yang Pernah Cekcok Dengan Jose Mourinho

27-07-2018 14:33 | Aga Deta

5 Pemain Yang Pernah Cekcok Dengan Jose Mourinho
Jose Mourinho (c) AFP

Bola.net - Bola.net - Jose Mourinho tidak diragukan lagi adalah salah satu manajer yang hebat dalam dunia sepakbola. Dia dikenal mampu memberikan trofi kepada klub yang ditanganinya.

Selain itu, Mourinho juga pantas mendapat kredit karena sukses mengembangkan talenta muda menjadi pemain kelas dunia. Ricardo Carvalho, Deco, Arjen Robben, Didier Drogba, Raphael Varane, Angel Di Maria dan Mesut Ozil adalah beberapa contoh di antaranya.

Meskipun begitu, Mourinho tidak selalu punya hubungan yang bagus dengan semua anak buahnya. Bahkan beberapa pemain di antaranya pernah berseteru dengan pria Portugal tersebut.

Berikut ini lima pemain yang pernah terlibat cekcok dengan Jose Mourinho seperti dilansir Sportskeeda.

1 dari 5 halaman

Bastian Schweinsteiger

Bastian Schweinsteiger (c) AFP Bastian Schweinsteiger (c) AFP
Schweinsteiger direkrut oleh Louis van Gaal pada musim 2015-16 dengan biaya 6,5 juta pounds dari Bayern Munchen. Sayangnya, juara Piala Dunia itu hanya membuat 18 penampilan. Schweinsteiger mengalami masalah kebugaran dan situasinya semakin buruk di musim berikutnya dengan kedatangan manajer baru Jose Mourinho.

Hanya beberapa hari setelah kedatangannya, Mourinho mengirim Schweinsteiger untuk berlatih dengan tim U-23. Selain itu, pemain Jerman itu dicoret dari skuat Liga Europa dan bahkan jarang terlihat di tim utama.

Schweinsteiger akhirnya kembali ke tim pada bulan Oktober dan akhirnya dijual ke klub MLS Chicago Fire setelah pergantian tahun.
2 dari 5 halaman

Kevin De Bruyne

Hubungan Jose Mourinho dengan Kevin De Bruyne memang tidak bagus saat mereka berdua berada di Chelsea.

De Bruyne merasa frustrasi dengan minimnya menit bermain di Stamford Bridge dan ingin pergi untuk mencari kesempatan bermain rutin. Keinginan De Bruyne untuk pergi dipenuhi dan akhirnya berlabuh di Wolfsbrug pada musim 2013-2014.

Meskipun begitu, permintaan De Bruyne itu berbuntut panjang. Mourinho mencerca De Bruyne sebagai pemain yang cengeng.

"Dengan De Bruyne, jika ada pemain yang mengetuk pintu Anda dan menangis setiap hari dia ingin pergi, Anda harus mengambil keputusan," kata Mourinho.

"Tapi, jika dia di Chelsea dan bukan di Wolfsburg, dia tidak akan mencapai level ini. Dia tidak siap untuk bersaing. Dia anak yang merasa kesal dan berlatih sangat buruk."
3 dari 5 halaman

Luke Shaw

Luke Shaw (c) AFP Luke Shaw (c) AFP
Shaw sebelumnya dianggap sebagai salah satu fullback yang sangat menjanjikan di Eropa. Namun, cedera menghambat perkembangannya dan kedatangan Mourinho di Old Traffrod sangat tidak membantunya.

Mourinho pernah melontarkan kritik secara terbuka kepada Shaw. Bek asal Inggris itu disebutnya tidak layak berada di bangku cadangan karena tertinggal jauh dibanding rekan-rekannya.

Dan Mourinho rupanya tidak hanya sekali melancarkan kritik secara terbuka kepada Shaw.

Ada beberapa pemain yang juga mendapat perlakuan serupa seperti Shaw. Salah satunya adalah Romelu Lukaku. Di Chelsea, bersama De Bruyne, kedua pemain memutuskan untuk hengkang setelah berseteru dengan Mourinho. Shaw pun bisa mengikuti jejak mereka dengan meninggalkan Old Trafford.
4 dari 5 halaman

Samuel Eto'o

(c) AFP (c) AFP
Pemain Kamerun itu pernah menjadi anak buah Mourinho di Inter Milan dan Chelsea. Mourinho adalah salah satu alasan Eto'o datang ke Chelsea setelah mereka berdua memenangkan Liga Champions pada 2010. Namun, hubungan mereka saat di Stamford Bridge justru berantakan.

Tanda-tanda memanasnya hubungan mereka mulai terlihat saat Mourinho mempertanyakan usia sang pemain. Eto'o tidak meresponnya dengan baik dan menjawab, "Saya mungkin berumur 50 tahun, tapi saya masih mencetak gol."

Eto'o juga pernah menjadi sasaran kemarahan Mourinho atas kegagalan Chelsea menjebol gawang Norwich. Akibat perselisihan tersebut, Eto'o diminta untuk tidak mengikuti sesi latihan Chelsea.

Situasi itu membuat Eto'o kecewa dan pemain Kamerun itu kemudian meninggalkan Chelsea pada akhir musim 2013/14 dengan bergabung Everton.
5 dari 5 halaman

Iker Casillas

Iker Casillas (c) AFP Iker Casillas (c) AFP
Tahun terakhir Mourinho di Real Madrid memunculkan beberapa perseteruan. Salah satunya adalah dengan kiper Iker Casillas.

The Special One menuding Casillas sebagai pengkhianat dan pemain yang sangat egois. Hal itu terjadi setelah pertandingan El Clasico karena sang kiper menelepon Xavi dan tidak setuju dengan taktiknya.

Akibatnya, Casillas kemudian dicoret dari tim utama dan posisinya digeser oleh Diego Lopez. Namun, Casillas bertahan di Madrid selama dua musim lagi sebelum bergabung dengan Porto pada tahun 2015.[initial]



KOMENTAR

Editorial Lainnya