BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

5 Pemain Hebat yang Tak Pernah Memenangi Gelar Liga, Griezmann Bisa Menyusul

23-09-2020 13:18 | Aga Deta

5 Pemain Hebat yang Tak Pernah Memenangi Gelar Liga, Griezmann Bisa Menyusul
Antoine Griezmann pada laga pekan ke-36 La Liga musim 2019/2020 melawan Real Valladolid, Minggu (12/7/2020) dini hari WIB (c) AP Photo

Bola.net - Antoine Griezmann pernah menjadi pemain penting di Atletico Madrid. Dia berhasil mencetak banyak gol untuk klub dan meraih sejumlah trofi termasuk Liga Europa. Meski begitu, gelar liga masih menjauhi sang pemain.

Griezmann, pesepak bola menyerang modern lengkap yang mampu bermain di sayap serta striker sentral yang diperoleh Barcelona dengan mengaktifkan klausul pelepasannya, tiba di Vicente Calderon (yang saat itu menjadi kandang Atletico) musim setelah mereka memenangkan La Liga. Semenjak itu Atletico tak pernah lagi juara liga, pencapain terbaik hanya bertengger di posisi runner-up saja.

Ngenesnya begitu pindah ke Barcelona, di musim perdananya Antoine Griezmann gagal meraih gelar La Liga.

Memang, sang penyerang masih punya waktu meraih kesuksesan di tahun-tahun mendatang. Raihan gelar La Liga bakal melengkapi kesuksesannya usai memenangi Piala Dunia 2018 bersama Prancis.

Terkadang takdir, kesetiaan berlebihan kepada klub, jadi kombinasi tak mengenakkan menyebabkan para pesepak bola top gagal memenangi supremasi tertinggi kompetisi di negaranya.

Berikut ini daftar lima pesepak bola top yang bernasib apes tak pernah memenangi gelar liga bersama klub yang dibelanya.

1 dari 5 halaman

Gaizka Mendieta

Mendieta memiliki pengaruh yang besar bagi klubnya. Ia menjadi kapten Valencia dua kali dan sempat mengantar klub tersebut lolos ke final Liga Champions.

Sayangnya, Mendieta tidak bisa mempersembahkan mahkota juara La Liga buat Valencia. Sang playmaker hanya berhasil memenangkan Copa del Rey bersama mereka. Masanya di Italia bersama Lazio, bersama Barcelona di Spanyol dan bersama Middlesborough di Inggris juga tidak menghasilkan trofi liga sama sekali.

Mendieta akan tetap menjadi gelandang Spanyol terbaik yang pernah bermain sebelum generasi emas Xavi dan Andres Iniesta menggebrak.

2 dari 5 halaman

Giuseppe Signori

Bagi banyak penggemar sepak bola milenial, nama Giuseppe Signori mungkin terdengar asing. Ia adalah pemain hebat yang pernah meramaikan Serie A pada pertengahan 1990-an.

Signori, seorang striker produktif yang memenangkan penghargaan Pencetak Gol Terbanyak Serie A sebanyak tiga kali dan mencetak 188 gol di pentas kompetisi ketika para bek terbaik dunia bermain di Italia. Ironisnya ia tidak pernah memenangkan gelar liga.

Signori, yang ditolak oleh Inter di masa mudanya karena perawakannya yang kecil, mencapai puncak permainan Italia dengan cara yang sulit melalui Serie C dan Serie B. Penembak jitu yang dahsyat dan serba bisa ini menjalani hari-hari terbaiknya di Lazio dan juga timnas negaranya (mencapai final Piala Dunia 1994).

3 dari 5 halaman

Fernando Torres

Fernando Torres (c) AFP Fernando Torres (c) AFP

Fernando Torres sosok striker yang produktif yang telah memenangkan Liga Europa, Liga Champions, Piala Eropa dan Piala Dunia. Namun, sialnya ia tidak pernah memenangkan gelar liga. Aneh tapi nyata.

Masanya di Liverpool dan Atletico Madrid sama-sama penuh dengan gol, tetapi trofi liga tak pernah berhasil ia genggam.

Di Chelsea Torres memenangi medali juara Liga Champions, tetapi ia lagi-lagi gagal angkat trofi Premier League. Padahal saat ia datang The Blues sedang on-fire menjadi penguasa Liga Inggris bareng Manchester United dan Arsenal.

4 dari 5 halaman

Steven Gerrard

Steven Gerrard (c) AFP Steven Gerrard (c) AFP

Kalau saja Steven Gerrard tetap bermain hingga ini, ia akan menjadi salah satu pemain sepak bola dan ikon abadi terbesar Liverpool memenangkan Liga Champions dan juga Liga Inggris. Namun, kenyataannya tidak seperti itu. Liverpool mengakhiri dahaga panjang gelar selama 30 tahun setelah sang kapten pensiun.

Gerrard bermain lebih dari 700 kali untuk klub dan merupakan salah satu gelandang elit dan lengkap di dunia yang memiliki segalanya: skill individu menawan, jangkauan umpan, dan kecakapan menembak.

Semuanya bisa berbeda seandainya Gerrard tidak tergelincir secara dramatis membiarkan Demba Ba berlari ke gawang dalam pertandingan Premier League menghadapi Chelsea pada tahun 2014 ketika Liverpool. Kekalahan itu membuat Manchester City menyalip The Reds untuk kemudian menjadi jawara kompetisi.

Ia sempat digoda pindah ke Chelsea oleh Jose Mourinho, dengan iming-iming gelar kompetisi. Namun Gerrard yang amat mencintai Liverpool menolaknya.

5 dari 5 halaman

Gary Lineker

Mantan pemain Timnas Inggris, Gary Lineker. (c) AFP Mantan pemain Timnas Inggris, Gary Lineker. (c) AFP

Gary Lineker mungkin ditakdirkan untuk memenangkan lebih banyak penghargaan individu daripada trofi tim. Seperti Signori, dia memenangkan Sepatu Emas di Liga Inggris sebanyak tiga kali.

Lineker adalah pencetak gol terbanyak di Piala Dunia 1986 untuk Inggris dan berada di urutan kedua dalam Ballon'd'Or. Dia adalah salah satu penyerang terbaik di dunia dan tetap menjadi salah satu penyerang terbaik sepanjang masa hingga saat ini.

Namun, satu-satunya kemenangan liga Lineker adalah di trofi Divisi II bersama Leicester City. Dia memang memenangkan Piala FA, Copa del Rey, dan Piala Winners.

Meskipun sempat bermain Everton dan Barcelona yang sedang naik daun, Lineker tidak pernah menjadi bagian dari tim yang benar-benar memenangkan gelar liga.

Sumber: Sportskeeda

Disadur dari: Bola.com/Penulis Ario Yosia

Published: 23 September 2020



KOMENTAR

Editorial Lainnya