BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

5 Pelatih yang Pantas Menggantikan Ole Gunnar Solskjaer di MU, Pochettino atau Allegri?

15-12-2020 12:33 | Aga Deta

5 Pelatih yang Pantas Menggantikan Ole Gunnar Solskjaer di MU, Pochettino atau Allegri?
Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer. (c) AP Photo

Bola.net - Ole Gunnar Solskjaer didatangkan ke Manchester United usai pemecatan Jose Mourinho pada Desember 2018. Kedatangan Solskjaer diharapkan bisa mengubah nasib Setan Merah yang tengah terpuruk.

Setelah awal yang buruk di paruh pertama musim 2018-2019, Manchester United perlahan naik ke papan atas di bawah Solskjaer. Mereka menendang Paris St. Germain di babak 16 Besar Liga Champions.

Setelah memenangkan 14 dari 19 pertandingannya bersama klub, Solskjaer ditunjuk sebagai manajer permanen Manchester United. Namun, sejak itu, sentuhan Midas dari Norwegia semakin berkurang.

Musim lalu, Manchester United ke urutan ketiga klasemen Premier League. Solskjaer diharapkan bisa mendapat pencapaian lebih baik pada musim 2020-2021 ini. Harapan tak sesuai kenyataan.

United gagal memenangkan tiga pertandingan liga pertama mereka di kandang dalam satu musim untuk pertama kalinya dalam hampir lima dekade. Manchester United juga mengalami tiga kekalahan dalam 10 pertandingan. Kini mereka berjarak lima poin dari pemimpin Premier League, Tottenham Hotspur.

Di Liga Champions, Manchester United kalah dalam tiga dari empat pertandingan terakhir mereka. Setan Merah gagal lolos ke fase knock-out. Solskjaer kini telah kalah dalam lima dari sembilan pertandingannya yang dijalani klub di pentas kompetisi.

Jika kondisi ini terus berlanjut, Ole dipastikan akan bernasib seperti pendahulu-pendahulunya. Tak ada satupun manajer setelah Sir Alex Ferguson bisa bertahan lama di Manchester United.

Berikut ini deretan pelatih yang punya kapasitas menggantikan Ole Gunnar Solskjaer di Old Trafford.

1 dari 5 halaman

Andre Villas-Boas

Andre Villas Boas (c) AFP Andre Villas Boas (c) AFP

Andre Villas-Boas adalah salah satu pelatih muda yang kinerjanya paling menjanjikan saat ini.

Setelah memenangkan Liga Primeira dan Liga Europa bersama Porto, Villas-Boas tiba di Chelsea pada musim panas 2011. Namun, tidak seperti pendahulunya yang terkenal dan mantan manajer Manchester United, Jose Mourinho, nakhoda belia asal Portugal itu tidak bertahan selama semusim di Stamford Bridge.

Dia lebih beruntung dalam tugas manajerial berikutnya di Tottenham Hotspur, mengumpulkan 72 poin (rekor penghitungan untuk klub Liga Inggris yang tidak finis di empat besar). Namun, setelah penjualan Gareth Bale, performa Spurs menukik dan Villas-Boas ditendang pada Desember.

Ia kemudian bertugas di Zenit St. Petersburg dan Shanghai sebelum tiba di Marseille musim panas lalu.

Villas-Boas memanfaatkan dengan baik sumber daya yang terbatas yang dimilikinya untuk membawa Marseille ke Liga Champions untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun. Meskipun klub tersebut tersingkir di Eropa, Marseille berada dalam jarak menyentuh puncak Ligue 1.

Di Manchester United, Villas-Boas memiliki sederet pilihan untuk dipilih. Berbekal pengalaman berkecimpung di Premier League, pria berusia 43 tahun itu bisa menjadi pilihan yang baik jika Manchester United memutuskan untuk mendepak Solskjaer.

2 dari 5 halaman

Thomas Tuchel

Pelatih PSG Thomas Tuchel. (c) AP Photo Pelatih PSG Thomas Tuchel. (c) AP Photo

Nakhoda Paris Saint Germain, Thomas Tuchel juga figur ideal untuk menggantikan Ole Gunnar Solskjaer.

Ahli taktik Jerman itu bisa tersedia paling cepat musim panas mendatang, karena kontraknya di klub Prancis itu habis pada akhir musim.

Tuchel tidak asing dengan ambisi gelar di klub papan atas. Selama masa manajerial sebelumnya di Borussia Dortmund, ia memenangkan trofi pertama dalam karirnya dengan memimpin BVB meraih gelar DFB Pokal 2017-18.

Sejak kedatangannya di Paris, Tuchel telah melakukan pekerjaan yang ciamik, memenangkan gelar liga berturut-turut dan memimpin PSG ke final Liga Champions pertama mereka musim lalu.

Pelatih berusia 47 tahun telah menunjukkan fleksibilitas taktis yang mengesankan dan kehebatan mengelola psikologis pemainnya. Dengan banyaknya 'bintang' di Old Trafford, pengalaman Tuchel dalam mengelola ego para pemain besar seperti Kylian Mbappe, Neymar dan Angel Di Maria di PSG bisa berguna.

3 dari 5 halaman

Julian Nagelsmann

Pelatih RB Leipzig, Julian Nagelsmann (c) AP Photo Pelatih RB Leipzig, Julian Nagelsmann (c) AP Photo

Julian Nagelsmann, salah satu pelatih termuda di klub sepak bola Eropa, bisa menjadi pilihan yang oke buat Manchester United. Di waktu yang singkat ia membangun reputrasi yang menawan.

Setelah memimpin TSG 1899 Hoffenheim ke Liga Champions untuk pertama kalinya, Nagelsmann menjadi orang termuda yang mengelola 100 pertandingan Bundesliga sebelum pindah ke Leipzig musim panas lalu.

Dalam musim pertama yang mengesankan dengan memimpin salah satu dari 5 klub liga top terbaru di Eropa, Nagelsmann membawa Leipzig ke semifinal Liga Champions dalam debut klub di kompetisi tersebut. Musim ini, pasukan Nagelsmann mengalahkan Manchester United pada Matchday 6 untuk lolos ke babak 16 besar kompetisi.

Filosofi menyerang ala Nagelsmann menggoda sejumlah klub top Eropa. Jika pekerjaan di Manchester United tersedia, arsitek berusia 33 tahun itu pasti akan menjadi salah satu kandidat, meski memiliki kontrak dengan Leipzig hingga 2023.

4 dari 5 halaman

Massimiliano Allegri

Massimiliano Allegri (c) AP Photo Massimiliano Allegri (c) AP Photo

Massimiliano Allegri menjadi opsi yang sangat menarik bagi Manchester United jika mereka mendepak Ole Gunnar Solskjaer mendapatkan. Pria berkebangsaan Italia berusia 53 tahun, yang memiliki resume paling mengesankan. Baru-baru ini menyatakan minatnya untuk mengelola klub Liga Inggris.

Terkenal karena keserbagunaan taktis dan kecerdasannya, Allegri mempersembahkan lima gelar Serie A berturut-turut selama tugas yang sangat sukses di Juventus. Dia memimpin Bianconeri ke dua final Liga Champions, tetapi ketidakmampuannya untuk memenangkan kompetisi membuat dia kehilangan pekerjaannya.

Meski 'gagal' di Liga Champions, 'Max' Allegri tetap menjadi salah satu manajer paling sukses dalam sejarah Juventus.

Allegri dilaporkan sudah berada di radar kebanyakan klub top, dengan salah satunya adalah Manchester United.

5 dari 5 halaman

Mauricio Pochettino

Mauricio Pochettino (c) AP Photo Mauricio Pochettino (c) AP Photo

Mantan bos Tottenham Hotspur, Mauricio Pochettino, bisa dibilang sosok terbaik untuk mengambil alih Manchester United jika Ole Gunnar Solskjaer tereliminasi.

Pochettino mungkin belum memiliki trofi untuk menunjukkan kesuksesan, tetapi mantan pemain Espanyol dan Paris St. Germain itu membawa Tottenham Hotspur ke finis liga tertinggi mereka (ketiga) dalam lebih dari tiga dekade terakhir. Filosofi permainan ofensifnya cocok dengan Manchester United.

Dia juga memimpin klub London itu ke puncak gelar Liga Champions perdananya pada musim 2018-2019.

Keterampilan manajemen manusianya yang mengesankan, mungkin membuat dirinya disayangi oleh pendukung setia Old Trafford. Selain itu, Pochettino bisa saja tiba di Manchester United dalam waktu singkat, karena dia saat ini tanpa klub setelah meninggalkan Spurs tahun lalu.

Sumber: Sportskeeda

Disadur dari: Bola.com/Penulis Ario Yosia

Published: 15 Desember 2020



KOMENTAR

Editorial Lainnya