BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

3 Alasan Carlo Ancelotti Tidak Cocok untuk Arsenal

17-12-2019 13:51 | Aga Deta

3 Alasan Carlo Ancelotti Tidak Cocok untuk Arsenal
Carlo Ancelotti (c) AFP

Bola.net - Arsenal saat ini masih berburu manajer baru. Mereka sedang mencari sosok yang pas untuk menggantikan Unai Emery yang dipecat bulan lalu.

Tim asal London Utara itu sudah dikaitkan dengan sejumlah manajer-manajer papan atas. Salah satunya adalah Carlo Ancelotti.

Ancelotti saat ini memang tengah menganggur. Juru taktik asal Italia itu belum lama ini diberhentikan oleh Napoli.

Arsenal saat ini sedang ditangani oleh manajer interim Freddie Ljungberg. Akan tetapi, performa The Gunners di bawah pria asal Swiss itu tidak sesuai harapan.

Kedatangan Ancelotti diharapkan mampu mendongkrak performa Arsenal. Sebab, dia berhasil meraih tiga trofi juara saat menukangi Chelsea pada periode 2009-2011.

Namun, ada baiknya jika Arsenal menunda untuk mendatang Ancelotti ke Emirates Stadium. Sebab, ada beberapa pertimbangan yang bisa membuatnya gagal di Arsenal.

Berikut ini tiga alasan Carlo Ancelotti tidak cocok untuk Arsenal seperti dilansir Sportskeeda.

1 dari 3 halaman

Arsenal Tidak Punya Pondasi Kuat

Pemain Arsenal, David Luiz (kiri). (c) AP Photo Pemain Arsenal, David Luiz (kiri). (c) AP Photo

Arsenal tentunya membutuhkan pondasi yang kuat agar bisa menjadi tim yang sukses. Arsene Wenger meninggalkan Arsenal tidak dalam kondisi yang bagus. Mereka hanya berkutat di Liga Eurooa selama dua tahun berturut-turut di tahun-tahun terakhir Wenger.

Ancelotti meraih kesuksesan di Real Madrid, tetapi pemain rekrutannya tidak memiliki dampak sebesar pemain yang sudah ada di sana. Pemain-pemain seperti Cristiano Ronaldo, Karim Benzema dan Sergio Ramos sudah bermain untuk Los Blancos bahkan sebelum Ancelotti tiba. Manajer Italia itu memiliki pasukan kelas dunia dengan pondasi yang tepat untuk maju, sesuatu yang tidak akan dia dapatkan di Arsenal.

Dari menangani pemain-pemain seperti Alessandro Nesta, Sergio Ramos, Kalidou Koulibaly, Gennaro Gattuso dan John Terry ke Sokratis, Shkodran Mustafi dan David Luiz, Ancelotti akan dihadapkan dengan tugas yang sangat sulit. Dan petinggi Arsenal tidak akan mau belanja jor-joran di setiap bursa transfer.

2 dari 3 halaman

Tak Ada Pemain Kelas Dunia

Arsenal vs Manchester City di Emirates Stadium, Minggu (15/12/2019). (c) AP Photo Arsenal vs Manchester City di Emirates Stadium, Minggu (15/12/2019). (c) AP Photo

Karier Ancelotti dipenuhi dengan mengelola pemain legendaris, dan ia dianggap sebagai salah satu manajer terbaik dalam sejarah olahraga. Namun, dia sepertinya tidak akan mendapat dukungan yang sama seperti di klub-klub sebelumnya saat tiba di Arsenal.

Arsene Wenger, dengan segala kesuksesannya, mengakhiri kariernya di Arsenal dengan cara yang paling buruk. Kurangnya dana transfer dan pemain dengan kemampuan rata-rata membunuh Arsenal, dan Wenger harus bertanggung jawab atas semua kesalahan.

Menurut laporan, Unai Emery ingin mendatangkan pemain-pemain seperti Harry Maguire, Thomas Partey dan Wilfried Zaha ke Arsenal. Namun, dia justru mendapat David Luiz.

Ancelotti menurunkan beberapa levelnya untuk melatih Arsenal. Skuad Arsenal sudah tidak bisa bersaing dan butuh perombakan besar.

3 dari 3 halaman

Arsenal Butuh Manajer Muda dan Inovatif

Julian Nagelsmann (c) AP Photo Julian Nagelsmann (c) AP Photo

Bukan rahasia lagi bahwa masa jabatan Emery di Arsenal mengecewakan, terutama dalam hal berakhirnya. Manajer Spanyol itu dipecat setelah serangkaian hasil yang buruk dan Freddie Ljungberg sekarang menjadi manajer interim.

Meskipun Emery bisa dibilang masih muda, ia gagal menemukan solusi untuk masalah di Arsenal, dan tekanannya terlalu besar bagi pria berusia 46 tahun itu. Sifat keras kepalanya karena tidak mau mengubah pendekatan defensifnya agar sesuai dengan setiap pertandingan akhirnya membuatnya dipecat. Dan itu juga sebabnya mengapa Carlo Ancelotti mungkin juga tidak cocok di sana.

Ancelotti adalah manajer kuno dan bisa menghentikan kapal dari tenggelam, tetapi filosofi kunonya tidak akan menguntungkan Arsenal dalam jangka panjang. The Gunners membutuhkan manajer yang bisa menyatukan skuad ini dan mencapai stabilitas. Tetapi lebih dari itu, mereka membutuhkan seseorang yang bisa mencoba lebih dari satu hal untuk mencapai tujuan, dan yang tidak menekankan pada satu cara bermain.

Julian Nagelsmann, Jesse Marsch atau Brendan Rodgers adalah contoh utama manajer yang inovatif, dan yang telah membuktikan bahwa mereka bisa mencapai prestasi yang patut dipuji dengan pasukan yang bukan kelas dunia. Sejujurnya, Nagelsmann akan menjadi manajer impian setiap penggemar Arsenal. Dia memiliki semua yang diperlukan untuk sukses di Arsenal.



KOMENTAR

Editorial Lainnya