BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

'Sporting Merit', Bukti Kebingungan UEFA dalam Sikapi Penghentian Liga

24-04-2020 08:30 | Richard Andreas

UEFA (c) UEFA
UEFA (c) UEFA

Bola.net - UEFA masih terus mencari cara terbaik untuk menyelesaikan musim ini. Badan tertinggi sepak bola Eropa itu meminta setiap liga tetap mengutamakan penyelesaian musim, meski tidak menutup kemungkinan beberapa opsi lain.

Sejak awal, UEFA menegaskan bahwa musim 2019/20 ini harus dituntaskan, entah bagaimana caranya. Mereka yakin pandemi virus corona bakal mereda di awal bulan Juni, dengan demikian liga bisa bergulir kembali.

Kendati demikian, seiring berjalannya waktu, sepak bola terbukti sulit mencari cara untuk kembali bergulir. Sebut saja Eredivisie yang bisa dihentikan total karena pemerintah Belanda melarang semua kegiatan olahraga sampai September, juga ada beberapa liga lain yang mengalami kasus sama.

Untuk itu, UEFA perlahan-lahan telah mengendurkan ketegasan mereka untuk menuntaskan liga. Jika memang kondisi tidak memungkinkan, mereka mengizinkan liga-liga mengajukan permintaan penghentian total.

Apa yang bakal terjadi? Baca selengkapnya di bawah ini ya, Bolaneters!

1 dari 2 halaman

Sporting Merit

Pada pertemuan virtual teranyar yang melibatkan 55 negara anggota, UEFA tetap menegaskan bahwa musim 2019/20 harus dituntaskan. Namun, mereka juga membuka kemungkinan penghentian total dalam beberapa kasus khusus.

Menukil Sky Sports, andai musim ini tidak bisa diselesaikan, UEFA mengonfirmasih bahwa kualifikasi untuk UCL dan UEL harus ditentukan melalui 'sporting merit'.

Setiap liga harus menentukan bagaimana 'sporting merit' dalam pemahaman dan penerapan di kompetisi masing-masing dan harus disetujui oleh UEFA.

Sporting merit yang dimaksud adalah bagaimana liga menentukan klasemen akhir berdasarkan kompetensi setiap tim. Tentu setiap liga harus menentukan parameternya terlebih dahulu.

Pada bagian 4 regulasi UCL dan UEL, ada tertulis: "Agar memenuhi syarat untuk berpartisipasi di kompetisi, klub-klub harus terkualifikasi untuk kompetisi berdasarkan sporting merit."

2 dari 2 halaman

Bagaimana Menentukannya?

Menentukan sporting merit bukan perkara mudah. Setiap liga harus transparan membagikan pertimbangan mereka, harus ada poin-poin objektif yang bisa digunakan untuk menilai kekuatan suatu tim.

UEFA menambahkan: "Sporting Merit harus didasarkan pada prinsip-prinsip objektif, transparan, dan tidak diskriminatif."

Kendati demikian, UEFA menegaskan behwa mereka punya hak untuk menolak atau meninmbang ulang pengajuan klub mana pun yang dikirim oleh liga-liga domestik jika ada sedikit protes ketidakadilan di masyarakat.

Intinya, UEFA sendiri bingung bagaimana cara terbaik menentukan tim-tim yang pantas bermain di UCL dan UEL musim depan andai musim tidak diselesaikan. Karena itulah mereka berulang kali menegaskan pentingnya penyelesaian musim.

Sumber: Sky Sports

KOMENTAR