BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Patah Hati Maksimal Buat Atalanta: Harapan ke Semifinal Kandas karena 2 Gol di Injury Time

13-08-2020 06:05 | Yaumil Azis

Pelatih Atalanta, Gian Piero Gasperini (kiri). (c) AP Photo Pelatih Atalanta, Gian Piero Gasperini (kiri). (c) AP Photo

Bola.net - Harapan Atalanta untuk menyicipi atmosfer babak semifinal Liga Champions dikandaskan oleh raksasa Prancis, PSG. Dua gol dari juara Ligue 1 tersebut membuat La Dea harus menerima kenyataan pahit.

Atalanta berhadapan dengan PSG dalam laga perempat final yang digelar di Estadio da Luz, Portugal, pada Kamis (13/8/2020) dinihari tadi. Pada pertandingan tersebut, mereka sempat unggul berkat gol Mario Pasalic pada menit ke-26.

Aroma babak semi-final mulai tercium, sebab pertahanan Atalanta terlalu rapat untuk ditembus Les Parisiens. Bahkan kedudukan masih sama kala pertandingan memasuki masa injury time.

Di sinilah, harapan La Dea untuk melaju ke babak seminfinal pupus. Marquinhos dan Eric Maxim Choupo-Moting mencetak gol secara bergantian hanya dalam rentang waktu tiga menit dan membuat PSG berbalik unggul 2-1.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Gasperini Kecewa Berat

Pelatih Atalanta, Gian Piero Gasperini, cuma bisa tenggelam dalam perasaan kecewa karena kekalahan ini. Menurutnya, anak asuhnya sudah berada sangat dekat dengan semi-final Liga Champions yang belum pernah dicapai.

"Penyesalan terbesarnya adalah kami sudah sangat dekat dan berpikir bahwa kami mungkin bisa meraih pencapaian yang luar biasa," ungkap Gasperini kepada Sky Sport Italia usai pertandingan.

"Perasaan puas itu masih ada, bahwa kami menjalani musim Liga Champions yang hebat, secara terus-menerus berkembang melawan tim terbaik di Eropa. Saya hanya bisa berterima kasih kepada pemain atas apa yang mereka lakukan musim ini."

"Ini mengecewakan karena kami sudah begitu dekat [dengan semi-final]. Ada beberapa pemain terbaik dunia, Mbappe dan Neymar, yang pada titik tertentu menghidupkan mereka," lanjutnya.

2 dari 2 halaman

Andai Kebobolan Lebih Cepat

Andai kebobolan lebih cepat, Gasperini mungkin tidak akan merasakan kekecewaan sedalam ini. Pada akhirnya, mantan pelatih Inter Milan tersebut hanya bisa memberikan aplaus kepada anak asuhnya.

"Kami bisa saja kebobolan lebih cepat, dengan cara yang bisa lebih baik, sebab kebobolan di menit-menit akhir jauh lebih menyakitkan."

"Kami melakukan semua hal yang bisa dilakukan, pada akhir pertandingan yang sangat menyulitkan dan jadwal padat nan melelahkan. Jadi, saya hanya bisa berterima kasih kepada para pemain," pungkasnya.

(Football Italia)

KOMENTAR