BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Mereka yang Terlupakan oleh European Super League: Ajax, AS Roma, dan Lainnya

20-04-2021 15:02 | Yaumil Azis

European Super League. (c) bola European Super League. (c) bola

Bola.net - 12 klub yang telah dipastikan berpartisipasi di pentas European Super League sama-sama bertitah raksasa Eropa. Namun, pihak penyelenggara lupa kalau masih ada tim yang pantas bersanding dengan 12 klub tersebut.

European Super League terdiri atas 12 tim yang berasal dari tiga negara berbeda. Dari Spanyol ada Barcelona, Real Madrid, dan Barcelona yang sedang menempati tiga posisi teratas dalam klasemen sementara La Liga musim ini.

Dari belahan Inggris, enam klub papan atas seperti Manchester United, Manchester City, Arsenal, Liverpool, Chelsea, dan juga Tottenham dipastikan ikut. Sementara Italia menyumbang tiga klub: Juventus, Inter Milan dan AC Milan.

Namun, pihak penyelenggara mungkin lupa kalau masih ada tim yang pantas bersanding bersama mereka semua. Siapa saja? Yuk simak informasi selengkapnya di bawah ini.

1 dari 5 halaman

Ajax

(c) AP Photo (c) AP Photo

Banyak yang tidak sepakat ketika nama Arsenal masuk ke dalam daftar 12 tim ini, mengingat prestasi mereka dalam beberapa tahun terakhir jauh dari kata gemilang. Bahkan, mereka tidak berpartisipasi dalam ajang Liga Champions selama empat musim.

Dari sini, bisa disimpulkan kalau Arsenal diikutsertakan karena sejarahnya yang panjang dan bergelimang piala. Akan tetapi, kalau berbicara sejarah, Ajax Amsterdam jelas tidak boleh dilupakan begitu saja.

Mereka adalah salah satu raksasa di pentas sepak bola tertinggi Belanda, Eredivisie. Ajax juga sering melahirkan talenta-talenta muda berbakat dan perlu diingat kalau mereka pernah menjuarai Liga Champions empat kali (termasuk saat nama kejuaraan masih European Cup).

2 dari 5 halaman

AS Roma

Skuat AS Roma rayakan golnya ke gawang Fiorentina. (c) ASRoma.com Skuat AS Roma rayakan golnya ke gawang Fiorentina. (c) ASRoma.com

AS Roma sedang inkonsisten belakangan ini. Namun, perlu diketahui juga kalau mereka, bersama Napoli, pernah menjadi penantang serius Juventus dalam perburuan gelar Scudetto di Italia.

Permasalahan Giallorossi selama ini adalah seringnya mereka menjual pemain-pemain penting. Tengok saja Mohamed Salah dan Miralem Pjanic. Akan tetapi, mereka masih punya daya pikat untuk menarik sosok hebat bergabung dengan klubnya.

AS Roma tida punya trofi yang membanggakan dari kompetisi Eropa. Akan tetapi, mereka masih pantas menyangang status raksasa Italia dengan catatan tiga kali juara Serie A dan sembilan trofi Coppa Italia.

3 dari 5 halaman

Olympique Lyon

Skuat Lyon merayakan gol Moussa Dembele ke gawang Manchester City (c) AP Photo Skuat Lyon merayakan gol Moussa Dembele ke gawang Manchester City (c) AP Photo

Sebelum Nasser Al-Khelaifi menginvestasikan uangnya ke PSG, Ligue 1 dulunya pernah dikuasai oleh Olympique Lyon. Mereka pernah menjuarai kompetisi tersebut tujuh kali beruntun, dimulai dari musim 2001/02 hingga 2007/08.

14 gelar dari tiga kompetisi domestik lain semakin mengukuhkan Lyon sebagai raksasa Prancis. Mereka bahkan pernah meraih trofi dari kompetisi Eropa, yakni UEFA Intertoto Cup pada tahun 1997 lalu. Jelas, Lyon tidak boleh dipandang enteng.

Saat ini, mereka sedang menduduki peringkat ke-4 klasemen sementara Ligue 1 dengan jarak tiga poin dari Lille yang sedang berada di puncak. Mereka pun baru mengantongi empat kali kekalahan, lebih sedikit dari PSG dan AS Monaco.

4 dari 5 halaman

AS Monaco

Arsenal vs AS Monaco (c) AFP Arsenal vs AS Monaco (c) AFP

Nah, sebelum Lyon menjuarai Ligue 1 tujuh kali berturut-turut, Monaco sudah cukup sering mendapatkan trofi dalam kompetisi tersebut. Tercatat ada delapan gelar juara Ligue 1 yang nangkring dalam kabinet trofi Monaco saat ini.

Fakta lainnya, Monaco pernah menghentikan rentetan juara PSG di Ligue 1 walaupun hanya untuk sementara. Mereka menjadi juara pada musim 2016/17, tepat sebelum Kylian Mbappe hengkang dan memilih PSG sebagai klub tujuannya.

Prestasi Monaco di Eropa sendiri tidak begitu mentereng. Akan tetapi, mereka pernah menjadi kuda hitam yang mengejutkan di pentas Liga Champions 2003/04. Mereka melaju jauh hingga ke babak final sebelum dikalahkan tim Porto besutan Jose Mourinho.

5 dari 5 halaman

Leicester City

Skuad Leicester City merayakan gol ke gawang Manchester United, FA Cup 2020/21. (c) AP Photo Skuad Leicester City merayakan gol ke gawang Manchester United, FA Cup 2020/21. (c) AP Photo

Dibandingkan Arsenal, Leicester City sebenarnya memiliki prestasi yang lebih baik dalam beberapa tahun terakhir. Klub berjuluk the Foxes tersebut kerap bertengger di papan atas klasemen walau di akhir musim sering terpeleset.

Namun, ada momen di mana Leicester City berhasil menjuarai Premier League. Tepatnya di musim 2015/16, kala mereka masih diperkuat oleh N'Golo Kante dan Riyad Mahrez serta ditukangi Claudio Ranieri.

Pada musim berikutnya, mereka ikut serta dalam ajang Liga Champions dan berhasil mencapai babak perempat final. Di musim ini sendiri, the Foxes merupakan salah satu kandidat peraih tiket ke Liga Champions untuk edisi 2021/22.

KOMENTAR