BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Di Matteo Hadapi Ujian Terberatnya di Chelsea

18-05-2012 10:00 |

Roberto Di Matteo (c) AFP Roberto Di Matteo (c) AFP

Bola.netBola.net - Roberto Di Matteo siap untuk tantangan terberat sepanjang karir manajerialnya, ketika ia berupaya untuk memimpin Chelsea, yang harus kehilangan beberapa pemain kunci karena cedera dan sanksi, menuju kemenangan di final Liga Champions melawan Bayern Munich.


Hanya sepuluh pekan setelah mengambil alih posisi pelatih di Stamford Bridge, menyusul pemecatan Andre Villas-Boas, Di Matteo telah memperlihatkan serangkaian performa bagus, termasuk semifinal tak terlupakan dengan menyingkirkan Barcelona.

Namun pria Italia ini yakin bahwa memimpin kemenangan atas Bayern di markas mereka sendiri pada Sabtu, akan mewakili kejayaan terbesarnya, di saat ia berupaya untuk mendorong Chelsea yang tidak bermain dengan kekuatan penuh.

Chelsea akan bermain tanpa diperkuat kapten John Terry dan Branislav Ivanovic, serta gelandang inspiratif, Ramires, dan Raul Meireles, di mana keempat pemain tersebut mendapat sanksi larangan bermain.

Di Matteo juga masih harus mengkhawatirkan kebugaran dua beknya, Gary Cahill dan David Luiz, serta gelandang Florent Malouda. Dengan keadaan seperti itu, Di Matteo setuju bahwa ia menghadapi tugas paling menantang sepanjang karirnya.

"Dengan semua masalah yang ada, tentu saja hal ini membuat saya pusing," kata pria 41 tahun ini.

Meski mampu membalikkan peruntungan Chelsea, termasuk keberhasilan menjuarai Piala FA serta mencapai final Liga Champions, Di Matteo masih belum mendapat garansi mengenai masa depannya di Chelsea.

Chelsea mengatakan keputusan mengenai suksesor Andre Villas-Boas untuk jangka panjang baru akan diambil setelah musim ini usai, dan Di Matteo menegaskan ia bahagia menunggu keputusan klub.

"Saya sangat santai mengenai hal itu," kata Di Matteo.

"Saya hanya memiliki dorongan besar dan motivasi besar untuk melakukan sesuatu yang luar biasa bagi klub ini, dan itulah yang ingin saya lakukan. Dan apapun yang terjadi setelahnya - selalu ada alasan mengapa sesuatu terjadi."

Ia juga menepis anggapan bahwa kegagalan untuk mendapatkan posisi manajer akan menjadi pil pahit, jika Chelsea sukses pada Sabtu.

"Saya tentu saja akan senang untuk memenangi trofi Liga Champions bagi klub ini, dan saya akan sangat bahagia bagi para pemain," tuturnya.

"Kami telah bekerja sangat keras untuk mencapai tujuan ini, dan telah sangat sering berusaha untuk memenanginya. Saya tidak memikirkan diriku sendiri."

"Ini adalah pertandingan besar bagi klub dan para pemain kami. Ini adalah pertandingan masif. Namun kami harus melaluinya dengan pengetahuan bahwa kami memiliki kualitas dan pengalaman untuk memenanginya, dan itu saja." 

KOMENTAR