BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Bela Guttmann dan Kutukan 100 Tahun Benfica di Liga Champions

14-08-2020 11:27 | Aga Deta

Suporter Benfica (c) AP Photo Suporter Benfica (c) AP Photo

Bola.net - Klub asal Portugal Benfica pernah meraih kejayaan di pentas Eropa. Namun, mereka kini gagal melakukannya lagi karena disinyalir terkena kutukan Bela Guttman.

Benfica merupakan tim yang disegani pada era 1960-an. Klub asal Portugal yang pernah dibela Eusebio itu memenangi Liga Champions (dulu masih bernama Piala Champions) dua kali beruntun. Tepatnya pada 1961 dan 1962.

Pada edisi 1961, Benfica mengalahkan raksasa Eropa, Barcelona dengan skor 3-2. Setahun berselang, giliran Real Madrid yang dihajar 5-3.

Sosok fenomenal di balik raihan prestasi tersebut adalah Bela Guttmann. Didapuk sebagai pelatih Benfica menyusul kariernya di sejumlah klub top dunia seperti Sao Paulo, FC Porto, dan AC Milan, pada akhir 1959, ia resmi melatih Benfica.

Sukses besar bersma Benfica membuat Bela Guttmann meminta manajemen klub untuk menaikkan gajinya. Akan tetapi, permintaan tersebut ditolak.

Marah karena permintaan naik gajinya tidak diwujudkan, Guttmann memutuskan untuk pergi meninggalkan Benfica dan berlabuh di Penarol. Namun ada satu kutukan yang ditinggalkannya.

"Tak akan pernah bisa dalam 100 tahun, dari sekarang, Benfica kembali menjadi juara Eropa," kata Bela Guttmann.

1 dari 1 halaman

Kutukan Tersebut Terjadi hingga Kini

Entah kebetulan atau tidak, kutukan Bela Guttmann terus menghantui Benfica. Sejak 1962, sudah delapan kali klub berlogo elang itu lolos ke final turnamen antarklub Eropa, delapan kali pula mereka kandas.

Terakhir, Benfica kalah di tangan Sevilla pada final Liga Europa. Itu menjadi kegagalan kedua beruntun, sekaligus yang kedelapan pada final turnamen antarklub Eropa, termasuk Liga Champions.

Pada era 1960-an, total lima kali Benfica lolos ke final Liga Champions (atau Piala Champions). Selain dua final yang dimenanginya, tiga lainnya berakhir dengan kekalahan.

Benfica tumbang 1-2 dari AC Milan pada 1963. Dua tahun berselang, atau pada 1965, kalah dari Inter Milan 0-1. Pada final 1968, Benfica babak belur dihajar Manchester United dengan skor 1-4.

Sumber: Bleacher Report

Ingin lihat jadwal pertandingan, hasil pertandingan dan highlights pertandingan Liga Champions, silakan klik di sini.

Jika kalian juga ingin melihat jadwal pertandingan, hasil pertandingan dan cuplikan pertandingan Liga Europa, silakan klik di sini.

Disadur dari: Bola.com/Penulis Gregah Nurikhsani

Published: 14 Agustus 2020

KOMENTAR