BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

5 Pemain Baru yang Langsung Moncer di Klubnya, Luka Jovic Tak Percuma Tinggalkan Real Madrid

17-02-2021 18:14 | Aga Deta

Luka Jovic (c) Eintracht Frankfurt Official Luka Jovic (c) Eintracht Frankfurt Official

Bola.net - Perpindahan pemain pada bursa transfer Januari 2021 kemarin tidak terlalu menghebohkan. Meski begitu, ada sejumlah pemain yang berhasil pindah klub pada musim dingin.

Bukan rahasia lagi bahwa klub-klub tidak suka menjual pemainnya pada bursa transfer Januari dan menaikkan harga agar pemain andalan mereka tak dibajak klub pesaing.

Banyak perekrutan pinjaman dilakukan bulan lalu, dan beberapa pemain telah memberi pengaruh di klub baru mereka dan sebagian lainnya masih harus bekerja keras.

Pada catatan itu, mari kita lihat lima pemain yang sudah tampil mengesankan untuk klub baru mereka:

1 dari 5 halaman

Luka Jovic

Luka Jovic (c) Eintracht Frankfurt Official Luka Jovic (c) Eintracht Frankfurt Official

Luka Jovic bisa menarik nafas lega kembali ke klub yang membesarkannya Eintracht Frankfurt setelah menjalani musim yang mengerikan Real Madrid. Pemain Serbia itu pindah ke Eintracht dengan status pinjaman hingga akhir musim, dan menemukan keberuntungan lagi.

Jovic telah membuat enam penampilan untuk tim Jerman itu dan telah mencetak tiga gol musim ini. Itu satu gol lebih banyak dari jumlah gol yang dia ciptakan di Real Madrid dalam satu setengah tahun.

Gol bukan satu-satunya alasan Jovic ada di tim karena ia telah bekerja sama dengan baik dengan rekan satu timnya di Eintracht saat mereka mencari finis empat besar di bawah komando Adi Hutter musim ini.

Klubnya menduduki posisi posisi tiga besar Bundesliga, tiga poin di atas Bayer Leverkusen dan enam poin di atas Borussia Dortmund, yang masing-masing berada di urutan kelima dan keenam.

2 dari 5 halaman

Fikayo Tomori

Fikayo Tomori resmi bergabung dengan AC Milan. (c) AP Photo Fikayo Tomori resmi bergabung dengan AC Milan. (c) AP Photo

Dipinjamkan ke AC Milan dari klub Liga Premier Chelsea, Tomori langsung meninggalkan kesan yang baik ke pelatihnya, Stefano Pioli.

Tomori tidak punya banyak waktu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya karena bek pilihan pertama Simon Kjaer mengalami cedera dalam derby Milan. Tomori melakukannya dengan sangat baik pada debutnya.

Sejak tampil pertama kali di derby Milan, Tomori telah tampil di setiap pertandingan untuk Rossoneri, dan kinerjanya terus meningkat dari laga ke laga.

Rata-rata dua tekel dan 2,3 sapuannya per pertandingan di Serie A sejauh ini cukup bagus. Jika ia melanjutkan penampilan solidnya situasi ini mungkin akan memaksa Gareth Southgate untuk memilihnya untuk Piala Eropa musim panas ini.

3 dari 5 halaman

Papu Gomez

Apa yang terjadi pada Papu Gomez di Atalanta membuat banyak penggemar klub terkejut karena mereka melihat pahlawan dan pemimpin mereka tiba-tiba pergi.

Penampilan Gomez sebagai gelandang serang membuatnya mendapatkan banyak pujian. Dia adalah anggota kunci dari skuad Atalanta yang berhasil mencapai perempat final Liga Champions musim lalu dan merupakan bagian penting dari cara kerja sistem mereka.

Pemain yang berselisih dengan Gian Piero Gasperini pada akhirnya berarti dia bergabung dengan Sevilla dengan harga murah, dan dia membuat awal yang baik di Andalusia.

Pada usia 33, tidak banyak yang mengharapkan Gomez benar-benar membuat dampak, setidaknya dalam waktu singkat. Tapi gol yang menakjubkan dan penampilan sibuk dalam debutnya untuk Sevilla melawan Getafe menjadi bukti ia pemain berkelas.

Sevilla saat ini unggul tujuh poin dari Real Sociedad dan berada di urutan keempat di La Liga, ingin finis di empat besar. Bagi Gomez, peluang memenangkan trofi Copa Del Rey bersama Sevilla di musim debutnya akan menjadi motivasi yang sangat besar.

4 dari 5 halaman

Sebastian Haller

Haller dan pemain lain dalam daftar ini, Luka Jovic, menjalin kemitraan yang baik bersama di Frankfurt. Sangat memalukan bagi penggemar Bundesliga ketika keduanya pergi ke liga yang berbeda dan berjuang.

Seperti Jovic, Haller gagal membuat pengaruh di West Ham United karena dia terlalu sering digunakan sebagai penyerang tunggal di atas dalam pengaturan pola dasar 'Inggris' yang dirancang untuk gagal.

Haller telah menjadi salah satu pemain terbaik di Eredivisie sejak dia bergabung dengan Ajax pada Januari, dan telah mencetak tiga gol dan memberikan lima assist.

Terkejut? Itu hanya untuk menunjukkan betapa buruknya dia digunakan di West Ham. Mantan penyerang Eintracht telah membentuk pemahaman yang baik dengan rekan satu tim barunya di Ajax dan menuai keuntungan dari bermain dalam pengaturan yang lebih menyerang dan berorientasi pada penguasaan bola.

5 dari 5 halaman

Demarai Gray

Gray tidak disukai di Leicester City, dan pindah ke Bayer Leverkusen pada Januari dengan biaya transfer yang lumayan. Seorang pemain dengan bakat bagus, Gray tidak pernah benar-benar berhasil tampil mengesankan secara konsisten di Leicester.

Namun, kepindahan ke Bundesliga bisa menjadi terobosan besar baginya. Gray memiliki semua potensi untuk berkembang di liga yang lebih berfokus pada teknik dan kualitas bola daripada ketahanan fisik.

Pemain sayap ini belum melakukan debut penuh untuk Leverkusen, tetapi dalam dua pertandingan yang ia mainkan sejauh ini, Gray tampil mengesankan dengan sumbangsih satu gol dan satu assist.

Penampilan energik pemain sayap dan kemampuan dari sayap akan membantu Leverkusen menghancurkan tim lawan, dan dia bisa memainkan peran kunci di paruh kedua musim ini.

Sumber: Sportskeeda

Disadur dari: Bola.com/Penulis Ario Yosia
Published: 17 Februari 2021

KOMENTAR