BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Taufik Hidayat Sayangkan Olahraga Tak Jadi Prioritas di Indonesia

12-05-2020 16:00 | Anindhya Danartikanya

Taufik Hidayat (c) AFP/Adek Berry Taufik Hidayat (c) AFP/Adek Berry

Bola.net - Legenda bulu tangkis Indonesia, Taufik Hidayat, mengeluhkan perhatian pemerintah terhadap olahraga. Taufik menyebut prestasi olahraga bukan prioritas di Indonesia. Dalam sejumlah event olahraga internasional, atlet Indonesia kerap kesulitan bersaing dengan negara lain.

Sejak awal abad ke-21, Indonesia hanya sekali menjadi juara umum di ajang SEA Games. Prestasi tersebut diukir pada SEA Games 2011, dan itu pun ketika Indonesia berstatus sebagai tuan rumah. Saat itu, Indonesia berhasil mengumpulkan 476 medali, dengan perincian 182 medali emas, 151 perak, dan 143 perunggu.

Adapun di level yang lebih tinggi, yakni Asian Games, Indonesia belum pernah sekalipun menjadi juara umum. Pencapaian terbaik diukir pada Asian Games 1962. Indonesia yang berstatus sebagai tuan rumah menempati peringkat kedua tabel perolehan medali. Tim Merah-Putih merengkuh 51 medali, yakni 12 medali emas, 18 perak, dan 21 perunggu.

Sementara itu, di level teratas event olahraga dunia, Olimpiade, atlet Indonesia dibuat tak berdaya. Dari 15 kali keikutsertaan, pencapaian terbaik Indonesia di Olimpiade adalah pada 1992 di Barcelona. Saat itu, Indonesia menempati posisi ke-24 dari 54 negara peserta Olimpiade 1992. Indonesia meraih dua medali emas, dua medali perak, dan satu medali perunggu.

1 dari 3 halaman

Keluhkan Perhatian Pemerintah

Taufik yang pernah meraih medali emas di Olimpiade Athena 2004 dan dua medali emas Asian Games pada 2002 dan 2006, mengeluhkan perhatian pemerintah kepada olahraga. Menurutnya, olahraga hanya dipandang sebelah mata.

Padahal, prestasi olahraga mampu mengangkat nama Indonesia di kancah internasional. Minimnya pembinaan menjadi penyebab atlet Indonesia kesusahan menorehkan prestasi di event olahraga dunia.

"Susahnya di kita olahraga bukan prioritas negara. Justru di luar negeri orang-orang berlomba menaikkan harkat derajat negaranya dengan olahraga," kata Taufik saat menjadi tamu podcast YouTube Deddy Corbuzier yang tayang Senin (11/5/2020).

"Sekarang kayak China, mereka bagaimana caranya mau menyalip Amerika Serikat di Olimpiade. Mereka kan selalu menjadi nomor dua. Di Indonesia (olahraga) bukan prioritas. Padahal cuma olahraga yang bisa menaikkan Merah-Putih," lanjutnya.

2 dari 3 halaman

Lempar Kritik pada Pengurus PBSI

Pada wawancara yang sama, pria berusia 38 tahun tersebut juga melontarkan kritikan kepada pengurus PBSI. Menurutnya, PBSI kerap dikelola oleh orang-orang yang tak mengerti olahraga, terutama bulu tangkis.

"Di PBSI banyak yang takut gue di situ, bagaimana caranya gue dimatiin enggak bisa gerak. Dikira PBSI banyak orang yang mengerti tentang badminton, enggak juga," ucap Taufik Hidayat.

"Bulu tangkis enggak akan pernah maju kalau atribut lu gak dibuka, selalu bawa nama klub, nama orang ini, orang itu. Yang di pelatnas itu enggak bisa membawa nama daerah, harus netral," tambahnya.

Disadur dari: Bolacom/Penulis: Rizki Hidayat/Editor: Rizki Hidayat/Dipublikasi: 12 Mei 2020

3 dari 3 halaman

Video: Badminton Unlimited 2019 | BWF Player of the Year Awards | BWF 2019

KOMENTAR