BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

DIOSSP 2012: Indonesia Akhiri Kering Gelar

17-06-2012 22:10 |

Simon Santoso © Bola.net
Simon Santoso © Bola.net
Bola.netBola.net - Istora Senayan bergemuruh akibat ribuan penonton berteriak Indonesia berulang-ulang sambil menyebutkan pebulu tangkis tunggal putra, Simon Santoso. Inilah yang terjadi di laga final Djarum Indonesia Open Super Series Premier (DIOSSP) 2012, Minggu (17/6).


Ribuan penonton langsung bersorak kala Simon berhasil mengakhiri pertarungannya atas Du Pengyu dengan sebuah kemenangan.

Menghadapi tunggal China tersebut, Simon berhasil mendominasi jalannya game pertama. Angka demi angka ia dapatkan melalui pertahanan rapat dan smes keras ke berbagai sudut. Simon memimpin 11-7, ia berada di atas angin kala semakin membuat selisih perolehan angka melebar 17-7.

Ia juga membuat game point pada kedudukan 20-13. Sempat membuat publik Istora tegang saat Du perlahan mengejar perolehan angkanya, tetapi ia berhasil menempatkan bola di depan net, Simon menang 21-18.

 “Du Pengyu memang pemain yang ulet. Bahkan, untuk menghadapinya, saya harus lebih sabar,” ujar Simon usai pertandingan kepada Bola.net.

Simon balik tertekan, ia menyerah 13-21 di game kedua. Di game terakhir, Simon berhasil kembali ke bentuk permainan semula. Ia jarang melakukan kesalahan seperti yang terjadi di game kedua, memimpin jauh 11-6, dan akhirnya Simon mengakhiri kering gelar DIOSSP 21-11.

“Di game kedua saya memang agak sedikit terburu-buru. Jadi, saya berusaha sebisa mungkin untuk kembali ke permainan semula,” lanjutnya.

Kemenangan ini pun tentu menjadi modal Simon untuk menghadapi Olimpiade di London mendatang.

“Peluang saya untuk meraih medali tentu terbuka, sama seperti Taufik Hidayat. Karena itu, saya menjadikan DIOSSP 2012 dan Singapura minggu depan, menjadi ajang untuk latihan menghadapi Olimpiade,” pungkasnya.

Sementara itu, tiga gelar sebelumnya terdistribusi merata. Partai pertama, terjadi sesama China. Wang Xiaoli/Yu Yang melawan Zhao Yunlei/Tian Qing berhasil dimenangkan unggulan pertama Wang/Yu. Mereka menang melalui pertarungan tiga game 17-21, 21-9 dan 21-16.

Sedangkan juara ganda putra DIO 2009, Lee Yong Dae yang didukung penuh publik Istora bersama pasangan Jung Jae Sung berhasil kembali ke podium setelah mengalahkan Mathias Boe/Carsten Mogensen dari Denmark dengan 23-21, 19-21 dan 21-11. 

KOMENTAR