BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Presiden PSG dan Eks Sekjen FIFA Tersangkut Kasus Suap

20-02-2020 18:58 | Dimas Ardi Prasetya

Nasser Al-Khelaifi (c) AFP Nasser Al-Khelaifi (c) AFP

Bola.net - Presiden PSG Nasser Al-Khelaifi didakwa melakukan pelanggaran pidana di Swiss atas dugaan perannya dalam manipulasi hak siar Piala Dunia dan Piala Konfederasi.

Mantan sekretaris jenderal FIFA, Jerome Valcke, juga terlibat dalam kasus ini. Selain itu ada juga pihak ketiga yang disebut sebagai seorang pengusaha yang identitasnya masih dirahasiakan.

Kantor Jaksa Agung Swiss (OAG) telah mengambil tindakan terhadap mereka yang terlibat dalam skandal tersebut.

Valcke dituduh menerima suap dalam hal distribusi hak media untuk acara Piala Dunia dan Piala Konfederasi. Al-Khelaifi, yang juga kepala beIN Media Group, dan pihak ketiga dituduh telah menghasut Valcke untuk melakukan "pelanggaran kesalahan manajemen yang parah."

1 dari 2 halaman

Pernyataan OAG

“Investigasi mengungkapkan bahwa Valcke telah menerima keuntungan yang tidak semestinya dari kedua terdakwa. Valcke diberi kembali uang muka sekitar 500.000 euro yang telah ia bayarkan kepada pihak ketiga atas pembelian sebuah vila di Sardinia, setelah Al-Khelaifi membeli villa melalui sebuah perusahaan alih-alih Valcke. Valcke kemudian menerima hak eksklusif dari Al-Khelaifi untuk menggunakan villa untuk jangka waktu 18 bulan - sampai ia diskors oleh FIFA - tanpa harus membayar perkiraan sewa di antara sekitar 900.000 euro dan sekitar 1,8 juta euro. Dari pihak ketiga, Valcke menerima tiga pembayaran dengan total sekitar 1,25 juta euro untuk perusahaannya, Sportunited LLC."

“Tuduhan pelanggaran kesalahan manajemen berkaitan dengan fakta bahwa Valcke tidak melaporkan keuntungan yang disebutkan yang ia terima kepada FIFA, karena ia harus melakukannya sebagai Sekretaris Jenderal, sehingga secara ilegal memperkaya dirinya sendiri. Dalam konteks ini, Al-Khelaifi dan tertuduh ketiga didakwa dengan hasutan yang sesuai."

“Sehubungan dengan pemalsuan dokumen, Valcke dituduh menyebabkan penerbitan neraca yang tidak benar untuk Sportunited LLC pada tahun 2013 dan 2014, di mana ia memiliki tiga pembayaran dari tertuduh ketiga yang dimasukkan sebagai pinjaman."

“Tuduhan membayar dan menerima suap didasarkan pada tuduhan bahwa antara 2013 dan 2015 Valcke mengeksploitasi posisinya sebagai Sekretaris Jenderal FIFA untuk memengaruhi pemberian hak media untuk Italia dan Yunani untuk berbagai turnamen Piala Dunia dan Piala Konfederasi FIFA pada periode tersebut antara 2018 dan 2030 untuk mendukung mitra media yang ia sukai. Sebagai imbalannya, tersangka ketiga berjanji dan memang melakukan tiga pembayaran yang disebutkan di atas kepada Valcke sebesar 1,25 juta euro."

"Di sisi lain, kecurigaan bahwa Valcke menerima arloji mewah yang ditawarkan Al-Khelaifi sebagai imbalan karena mengerahkan pengaruhnya sebagai Sekretaris Jenderal FIFA tidak terbukti kuat. Sebagai hasilnya, perintah pengabaian sehubungan dengan masalah ini dikeluarkan pada bulan Februari 2020.”

2 dari 2 halaman

Bantahan Al-Khelaifi

Al-Khelaifi sendiri tidak tinggal diam. Ia merilis pernyataan yang mengklaim tuduhan itu "akan terbukti sepenuhnya tidak berdasar dan tanpa substansi apa pun."

"Setelah penyelidikan tiga tahun yang melelahkan, di mana saya telah sepenuhnya dan secara terbuka bekerja sama dengan Jaksa Penuntut Umum di Swiss, saya senang bahwa semua tuduhan penyuapan sehubungan dengan Piala Dunia 2026 dan 2030 telah dibatalkan."

"Seperti yang telah saya katakan dengan keras dan berulang-ulang selama tiga tahun, tuduhan itu tidak - dan tidak pernah memiliki - dasar apa pun, baik dalam fakta maupun hukum. Sekarang - akhirnya - fakta yang tak terbantahkan bahwa perjanjian 2026 dan 2030 dinegosiasikan dengan singkat dan tanpa pengaruh yang tidak patut dalam bentuk apa pun."

"Setelah pemeriksaan publik, pribadi, hukum, dan yang melanggar hukum yang paling forensik dari semua transaksi saya, saya telah dibebaskan dari semua kecurigaan penyuapan dan kasus ini telah diberhentikan secara definitif dan meyakinkan."

"Sementara dakwaan teknis sekunder tetap luar biasa, saya memiliki setiap harapan bahwa ini akan terbukti sepenuhnya tidak berdasar dan tanpa substansi apa pun, dengan cara yang sama seperti kasus utama."

Kasus yang menimpa Al-Khelaifi ini sendiri tidak ada hubungannya dengan jabatannya sebagai presiden klub PSG. Pun demikian dengan statusnya sebagai anggota Komite Eksekutif UEFA.

(goal/sky sports)

KOMENTAR