BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Kisah Kobe Bryant dapat Piala Oscar dari Surat Cinta untuk Basket

28-01-2020 09:33 | Afdholud Dzikry

Kobe Bryant (c) AP Photo Kobe Bryant (c) AP Photo

Bola.net - Selain prestasi, Kobe Bryant adalah sosok yang dikenal sangat mencintai basket, olahraga yang membesarkan namanya. Saking cintanya, legenda NBA, yang meninggal dalam kecelakaan di California, Senin (27/1/2020) dini hari WIB kemarin, sempat menuliskan perasaannya itu dalam sebuah surat cinta. Surat inilah yang membawanya memenangi penghargaan Oscar pada 2018 lalu.

Kobe Bryant tewas pada usia 41 tahun, bersama putrinya Gianna. Ada tujuh korban lain dalam kecelakaan tersebut, yang semuanya dikabarkan tewas.

Istri Kobe Bryant, Vanessa, tidak berada dalam helikopter tersebut. Pasangan tersebut punya tiga putri lain, yaitu Natalia, Bianca, dan Capri, yang juga tidak ikut dalam penerbangan.

Pemenang lima cincin juara NBA dan dua kali medali emas Olimpiade tersebut dikenal sebagai salah satu pebasket NBA terbaik sepanjang masa. Dia mempersembahkan begitu banyak aksi memesona di lapangan basket sepanjang 20 tahun memperkuat Los Angeles Lakers.

Dia juga dikenal karena mental juaranya di lapangan, serta skill-skill yang menakjubkan dan layak untuk dikenang sebagai warisan terbaiknya.

Pada 2016, Kobe Bryant memutuskan undur diri dari dunia basket yang dicintainya. Kobe Bryant mengumumkan keputusannya pensiun dari dunia basket melalui surat cinta yang ditulisnya pada 2015.

Surat tersebut kemudian dibikin film animasi pendek yang membuatnya memenangi penghargaan Oscar pada 2018. Berikut surat legendaris yang ditulis Kobe Bryant tersebut.

1 dari 2 halaman

Isi Surat Cinta

Sebuah tribute untuk Kobe Bryant ditampilkan di layar sebelum dimulainya pertandingan basket NBA antara Orlando Magic dan Los Angeles Clippers di Orlando, Florida, Minggu, 26 Januari 2020. (c) AP Phot Sebuah tribute untuk Kobe Bryant ditampilkan di layar sebelum dimulainya pertandingan basket NBA antara Orlando Magic dan Los Angeles Clippers di Orlando, Florida, Minggu, 26 Januari 2020. (c) AP Phot

Dear Basket,

Dari momen saya menggulung kaus kaki ayah saya dan berkhayal menembak bola, tembakan kemenangan dalam pertandingan Great Western Forum, saya tahu satu hal yang nyata:

Saya jatuh cinta padamu

Cinta yang mendalam yang membuat saya memberikan segalanya - dari pikiran saya dan tubuh saya, hingga spirit dan jiwa saya

Sebagai seorang anak berusia enam tahun yang jatuh cinta mendalam terhadap dirimu, saya tak pernah melihat ujung dari sebuah lorong. Saya hanya melihat diriku kehabisan waktu.

Jadi, saya berlari. Saya berlari dan berlari menjelajahi setiap lapangan, mengejar setiap bola untukmu.

Kamu meminta keramaian, saya memberikan hati saya, karena itu datang dengan lebih banyak lagi.

Saya bermain dengan cucuran keringat dan rasa sakit, bukan karena tantangan memanggil saya, tapi karena kamu memanggil saya.

Saya melakukan segalanya untukmu, karena itulah yang kamu lakukan ketika seseorang merasakan hidup seperti kamu membuat saya merasakannya.

Kamu memberikan mimpi di Lakers kepada anak usia enam tahu dan saya selalu mencintaimu karena alasan itu.

Tapi, saya tak bisa mencintaimu secara obsesif lebih lama lagi.

Musim ini adalah yang terakhir bisa aku berikan.

2 dari 2 halaman

Lanjutan Surat Cinta

Jantung saya bisa terus menahan kejutan, pikiran saya bisa tahan terhadap tekanan, tapi badan saya tahu ini saatnya mengucapkan selamat tinggal dan itu OK.

Saya siap melepasmu pergi.

Saya ingin kamu tahu sekarang, jadi kita bisa menikmati setiap saat yang telah kita tinggalkan bersama. Hal baik dan buruk.

Kita berdua tahu, apa pun yang akan saya lakukan selanjutnya, saya selalu menjadi bocah dengan kaus kaki digulung, tong sampah di sudut, lima detik waktu tersisa, bola di tangan saya.

Selalu mencintaimu,

Kobe.

Sumber: Independent

Disadur dari: Bola.com (Yus Mei Sawitri/Benediktus G.P)
Published: 27/1/2020

KOMENTAR